Otoritas Jammu Kashmir tak izinkan aksi protes sampai semua pembatasan tak lagi berlaku

On Tuesday, half a dozen women activists including the sister and daughter of former chief minister Farooq Abdullah were arrested during a protest against abrogation of provisions of Article 370. (Photo: AFP)
349

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Polisi Jammu dan Kashmir telah melarang semua bentuk protes di Lembah itu sampai pemerintah mencabut batasan dan mengembalikan keadaan normal, Asian Age melaporkan hari ini (19/10/2019).

Pada Selasa (15/10), setengah lusin aktivis perempuan termasuk saudara perempuan dan anak perempuan dari mantan kepala menteri Farooq Abdullah ditangkap selama protes menentang pencabutan ketentuan Pasal 370 dan percabangan dua Jammu dan Kashmir ke dalam dua wilayah persatuan.

“Upaya kami adalah untuk menstabilkan perdamaian lebih lanjut sebelum aktivitas semacam itu diizinkan,” kata Jammu dan kepala polisi Kashmir, Dilbagh Singh, kepada NDTV.

Dia mengajukan keberatan atas konten yang ditulis pada beberapa plakat yang dibawa oleh kelompok pemrotes tersebut. Dia mengatakan bahwa itu ‘sangat tidak baik’ dan bahwa mereka memiliki potensi untuk melumpuhkan situasi hukum dan ketertiban di Lembah tersebut, dan karena itu, “tindakan yang efektif harus diambil”.

Saudari Abdullah, Suraiya dan putrinya, Safiya, yang memimpin sekelompok aktivis perempuan, ditahan oleh polisi. Mengenakan pita lengan berwarna hitam dan memegang plakat, para demonstran perempuan itu tidak diizinkan oleh personil polisi untuk berkumpul dan diminta untuk membubarkan diri secara damai.

Namun, para demonstran menolak untuk bubar dan mencoba melakukan aksi duduk.

“Provokasi tidak hanya datang melalui kata-kata yang anda ucapkan. Provokasi berasal dari plakat yang anda bawa,” kata kepala polisi.

Singh mendesak warga Kashmir untuk menghormati pembatasan yang dilakukan di Srinagar. Dia juga mengatakan para pengunjuk rasa wanita perlu pergi ke wakil komisi dan meminta izin.

“Sama sekali tidak ada protes yang akan diizinkan. Mungkin ketika situasi semakin membaik, bisa kita pertimbangkan. Tapi tidak seperti sekarang,” kata Singh.

Pusat itu telah memberlakukan langkah-langkah keamanan berat yang meliputi menangkap politisi, mengevakuasi turis, memasang pasukan tambahan, serta memblokir saluran telepon dan internet. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.