Mantan Pemimpin Fatah: Kesehatan yang buruk akan menghentikan Abbas menjadi presiden

Mohammed Dahlan.
158

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Mantan pemimpin Fatah, Mohammed Dahlan, mengatakan bahwa usia dan kesehatan yang buruk mencegah Mahmoud Abbas dari melanjutkan sebagai Presiden Otoritas Palestina. Ia membuat komentarnya dalam konteks diskusi tentang pentingnya mengadakan pemilihan untuk semua lembaga Palestina berdasarkan kesepakatan nasional.

Dalam sebuah pernyataan publik, Dahlan menekankan bahwa memegang pemilihan presiden dan parlemen Palestina adalah tugas yang paling penting dan mendesak. “Tindakan nasional,” katanya, “perlu revisi komprehensif dan perubahan mendalam.” Ini penting untuk membangun kembali lembaga-lembaga Palestina sesuai dengan kebutuhan rakyat.

Mengomentari laporan bahwa Otoritas Palestina (PA), Fatah dan Presiden PLO, Mahmoud Abbas, berencana untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden dalam pemilihan mendatang, Dahlan mengatakan bahwa langkah seperti itu dimaksudkan untuk memperkuat divisi Palestina yang sedang berlangsung. “Ini benar-benar tidak dapat diterima [setelah] kegagalan politik, nasional, administrasi dan keuangan yang berulang. Pasti ada pilihan lain untuk gerakan Fatah yang hebat.”

Dahlan diusir dari Fatah setelah perselisihan dengan salah satu putra Abbas. Sejak itu ia terlibat dalam kelompok yang disebut Arus Reformasi Demokratis di dalam Fatah.

Abbas baru-baru ini menyerukan agar Palestina di dalam wilayah pendudukan untuk mengadakan pemilihan parlemen, tetapi Dahlan mengatakan bahwa ia dan kelompoknya hanya akan menerima ini jika disetujui oleh faksi-faksi Palestina. Hamas telah menegaskan bahwa pemilihan presiden dan parlemen harus diselenggarakan bersama.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.