"Israel" menuntut AS pertahankan basis strategis di Suriah

Sebuah kendaraan militer AS melaju di pedesaan provinsi Deir Ezzor timur pada 26 Januari 2019. (AFP)
1,083

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” telah meminta Amerika Serikat untuk mempertahankan pangkalan militer di Suriah tenggara karena alasan strategis dan geopolitik, saluran TV “Israel” Kan melaporkan.

Pangkalan Al-Tanf, yang didirikan dan dikendalikan oleh militer AS pada 2016 selama konflik Suriah yang sedang berlangsung, terletak di area strategis yang penting di dekat perbatasan Suriah dengan Yordania dan Irak. Ini berfungsi sebagai pangkalan untuk kelompok yang dikenal sebagai Tentara Komando Revolusioner yang menentang rezim Suriah dan Daesh dan telah menerima pelatihan dari AS di Yordania.

“Israel” menekankan bahwa kehadiran militer AS di Al-Tanf sangat penting karena lokasinya dekat perbatasan Suriah-Irak pada khususnya, menjadikannya penghalang untuk pembuatan koridor tanah oleh Iran. Koridor seperti itu, yang telah lama diperingatkan oleh “Israel”, dilaporkan akan membantu Iran untuk mengangkut senjata, pejuang dan pasokan melalui milisi Syiah yang dikontrolnya di Irak sampai ke Suriah ke Libanon di mana proksi kuat “Hizbullah” di Teheran bermarkas.

Menurut saluran TV, sementara AS menarik pasukannya dari Suriah, negara itu berjanji kepada “Israel” bahwa kepentingan negara Yahudi itu tidak akan dirugikan. Akibatnya, Kan bersikeras, AS harus mempertahankan pangkalannya di Al-Tanf.

AS mengumumkan bahwa mereka akan menarik semua pasukan militer dari Suriah pada Februari tahun ini, tetapi selama berbulan-bulan sejak itu rinciannya bervariasi dan pasukan AS masih tetap berada di negara yang dilanda perang. Presiden Donald Trump lagi-lagi menekankan pengunduran diri tersebut setelah peluncuran Operasi Peace Spring oleh tentara Turki pekan lalu.

Operasi, yang merupakan serangan Turki ketiga ke Suriah utara terhadap kehadiran milisi Kurdi di perbatasannya, menyebabkan kegemparan internasional setelah Trump tampaknya memberikannya lampu hijau.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.