Perancis dan Inggris: Turki dan AS berusaha menghidupkan kembali ISIS

Militan ISIS
500

LONDON (Arrahmah.com) – Perancis dan Inggris menuduh Turki dan Amerika Serikat membatalkan pekerjaan lima tahun dalam memerangi ISIS dan berjuang untuk menentukan bagaimana harus bereaksi jika gerilyawan melarikan diri dari penjara dan kamp di Suriah, lapor Reuters.

Turki terus melakukan serangan terhadap milisi Kurdi di Suriah utara, sementara tentara Suriah yang didukung Rusia menderu ke salah satu kota yang paling diperebutkan yang ditinggalkan oleh pasukan AS dalam retret Presiden Donald Trump.

“Keputusan-keputusan ini mempersoalkan upaya lima tahun oleh koalisi,” Perdana Menteri Perancis Edouard Philippe mengatakan kepada anggota parlemen.

Intervensi ini sangat merusak keamanan kolektif kita dengan kebangkitan ISIS yang tak terhindarkan di Suriah utara dan mungkin juga di Irak barat laut.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab menggemakan komentar itu dan menyebut ofensif Turki “sembrono” dan “kontraproduktif.”

Serangan sepihak Ankara telah membuat marah Washington dan sekutu NATO Eropa utama Turki yang takut kembalinya ISIS di wilayah tersebut.

Jika milisi memindahkan penjaga penjara ke garis depan, ada risiko dipenjara. Orang Eropa terdiri dari seperlima dari sekitar 10.000 pejuang ISIS yang ditawan di Suriah oleh milisi Kurdi dengan ribuan perempuan dan anak-anak di kamp-kamp.

Sebelum Turki memulai ofensifnya pekan lalu, negara-negara Eropa telah menilai bagaimana menciptakan mekanisme yang pada akhirnya bisa melihat pejuang asing pindah dari Suriah untuk menghadapi persidangan di Irak untuk kejahatan perang. Mereka berusaha mempercepat rencana itu.

Tetapi dengan pasukan khusus Inggris dan Perancis terpaksa meninggalkan Suriah utara karena penarikan AS, pilihan mereka semakin terbatas.

“Kami tidak ingin melihat pejuang asing kembali ke Inggris,” kata Raab kepada parlemen. “Kami pikir jalan yang tepat bagi mereka untuk menghadapi keadilan, jika itu mungkin dan praktis, di wilayah ini, tetapi tentu saja dia benar untuk mengatakan mengingat situasi yang tidak pasti bahwa kita harus menjaga semua ini dalam peninjauan, “Katanya menjawab pertanyaan tentang apakah kebijakan baru diperlukan.

Perancis bersikukuh bahwa pihaknya tidak akan mengambil kembali orang dewasa yang telah bergabung dengan ISIS dan ingin menyegel perjanjian dengan Irak untuk mengambil warga negara asing.

Menteri Luar Negeri Perancis Jean-Yves Le Drian mengatakan itu mendesak untuk memastikan keamanan di sekitar kamp dan bahwa ia akan melakukan perjalanan ke Irak segera untuk mengadakan pembicaraan dengan para pemimpin nasional dan Kurdi mengenai masalah ini.

“Mereka (pejuang) dapat bertindak cepat jika kamp-kamp ini tidak dijaga dengan cukup,” katanya. “Kami sangat waspada dan berbicara kepada semua aktor untuk memastikan bahwa apa pun yang terjadi, keamanan tetap terjaga,” katanya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.