Erdogan umumkan pembebasan 'zona aman' Suriah

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. (Foto: Internet)
585

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengumumkan pengamanan wilayah yang dibebaskan untuk zona aman yang direncanakan di Suriah, dengan panjang 444 kilometer dan kedalaman 32 kilometer.

Berbicara di garis samping pertemuan puncak ke-7 Dewan Turki, pertemuan negara-negara Turki yang berbasis di ibukota Azerbaijan, Baku, Erdogan menyatakan: “Kami sekarang mengumumkan pembentukan daerah aman 444km dari barat ke timur dan 32km dari utara ke selatan, ke mana para pengungsi di negara kita akan kembali. ”

Dia menuduh para pemimpin dunia mengkhianati misi mendirikan zona aman untuk kepentingan pengungsi Suriah, mengatakan bahwa “dukungan Turki sejauh ini bagi hampir 4 juta pencari perlindungan di negara kita diketahui, dan pengeluaran kita melebihi $ 40 miliar.” bahwa dia memanggil para pemimpin dunia yang, ketika saatnya tiba untuk memberikan dukungan mereka, tidak memberikan “satu sen pun dari kantong mereka”.

Dia juga mengulangi pentingnya Dewan Turki, mencatat bahwa “bobot struktur seperti Dewan Turki dalam politik dunia semakin meningkat,” dan menekankan pentingnya menjadi lebih bersatu secara politik dan ekonomi. “Kita harus mengambil langkah-langkah untuk mengurangi tekanan valuta asing terhadap ekonomi kita. Saya ingin menggarisbawahi pentingnya kami lampirkan pada perdagangan mata uang lokal. Sayangnya, kuota adalah salah satu kendala terbesar dalam perdagangan kita. Sebagai Dewan Turki, kita harus menghapus kuota di antara kita. ”

Persatuan antara negara-negara Turki ini agak terbukti kemarin ketika para pemuda dan veteran Azerbaijan menyatakan dukungan mereka untuk operasi Turki ke Suriah timur laut, dan bahkan meminta mereka bergabung dengan angkatan bersenjata Turki dalam perang melawan milisi Kurdi.

Hari ini menandai hari ketujuh dari serbuan militer Turki ke Suriah, bernama Operation Peace Spring, yang ketiga dan terbesar dari dua operasi sebelumnya ke Suriah utara – Operation Euphrates Shield pada 2016 dan Operation Olive Branch pada 2018. Tujuan operasi saat ini adalah untuk mendorong milisi Kurdi seperti Unit Perlindungan Rakyat (YPG) dan Pasukan Demokrasi Suriah (SDF) – yang dianggap Turki sebagai ancaman keamanan nasional di wilayah perbatasannya – jauh dari perbatasan Suriah-Turki dan untuk membangun zona aman yang direncanakan timur Sungai Efrat yang bisa menampung lebih dari dua juta pengungsi.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.