Putin tandatangani kesepakatan senilai $ 1,3 miliar selama kunjungan ke UEA

Pada tahun 2018, perdagangan antara Uni Emirat Arab dan Rusia mencapai sekitar $ 1,7 miliar [Reuters]
101

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Presiden Rusia Vladimir Putin telah menyelesaikan tur singkat ke Teluk dan menandatangani kesepakatan bernilai lebih dari $ 1,3 miliar di Abu Dhabi, Al Jazeera melaporkan (16/10/2019).

Sehari setelah menandatangani kesepakatan kerja sama minyak besar dengan Arab Saudi selama kunjungan ke Riyadh, Putin disambut di bandara pada Selasa (15/10) oleh Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed Al Nahyan.

Jalan-jalan di Abu Dhabi dipenuhi dengan bendera UEA dan Rusia, sementara rambu-rambu jalan yang biasanya menampilkan peringatan lalu lintas diganti menjadi sambutan untuk Putin dalam bahasa Arab dan Rusia.

Ketika kedua pemimpin tiba di istana Qasr Al Watan, pasukan yang menunggang kuda mengapit limusin mereka sementara jet militer terbang di atas kepala meninggalkan jejak asap berwarna bendera Rusia.

Putra mahkota dan presiden Rusia membuat enam perjanjian, termasuk satu tentang investasi bersama antara dana kekayaan berdaulat Rusia dan dana investasi Emirati Mubadala.

Menurut Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), kesepakatan bernilai lebih dari $ 1,3 miliar – terutama di sektor energi, teknologi canggih dan kesehatan – diajukan selama kunjungan Putin.

“Anda tidak akan kecewa dengan mitra Rusia Anda,” kata presiden Rusia pada perjanjian.

“Kunjungan bersejarah ini mencerminkan kekuatan hubungan UEA-Rusia, yang akan terus kita promosikan bersama di semua tingkatan untuk saling menguntungkan negara kita,” putra mahkota Abu Dhabi mengatakan dalam akun twitternya.

Pada tahun 2018, perdagangan antara kedua negara mengajukan $ 1,7 miliar.

“Di antara negara-negara Teluk, UEA adalah pemimpin dalam hal perdagangan dengan Rusia,” penasihat Kremlin Yuri Ushakov mengatakan kepada wartawan sebelum tur Teluk.

Putin mengunjungi astronot UEA
Putin dan Pangeran Mohammed juga bertemu dengan astronot Emirati, Hazzaa al-Mansoori, yang bulan lalu menjadi orang Arab pertama yang mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang saat ini Rusia menikmati monopoli dalam penerbangan berawak.

Mansoori kembali ke Bumi pada awal Oktober setelah misinya selama delapan hari, pulang ke rumah minggu lalu untuk menyambut seorang pahlawan.

“Kami siap untuk terus memberikan semua bantuan yang diperlukan ke Uni Emirat Arab di sektor luar angkasa,” kata Putin kepada putra mahkota, menurut sebuah pernyataan.

Kunjungan Senin Putin ke sekutu AS, Riyadh, tempat ia menandatangani perjanjian bernilai miliaran dolar, datang di tengah upaya untuk meredakan ketegangan yang meningkat antara kerajaan dan saingannya Iran.

Meskipun bersekutu dengan Teheran, Moskow telah meningkatkan hubungan dengan Riyadh dalam beberapa tahun terakhir, menjadi tuan rumah bagi Raja Salman dalam perjalanan resmi pertamanya ke Rusia oleh seorang raja Saudi pada Oktober 2017.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.