Berita Dunia Islam Terdepan

Erdogan jadi sasaran pelarangan penjualan senjata karena invasinya di Suriah

256

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Tiga negara lagi menghentikan penjualan senjata ke Turki pada Selasa (15/10/2019) seiring dengan meningginya tekanan pada Presiden Recep Tayyip Erdogan atas invasi Turki ke timur laut Suriah.

Inggris, Spanyol, dan Swedia bergabung dengan Jerman dan Prancis dalam menangguhkan ekspor militer, dan AS mengancam Ankara dengan lebih banyak sanksi kecuali Erdogan menghentikan aksi militernya.

“Kami akan menjaga ekspor pertahanan kami ke Turki di bawah peninjauan yang sangat hati-hati dan berkelanjutan,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab. “Tidak ada lisensi ekspor lebih lanjut ke Turki untuk barang-barang yang mungkin digunakan dalam operasi militer di Suriah yang akan diberikan saat kami melakukan peninjauan itu.”

Spanyol, pengekspor senjata utama ke Turki, mendesak Erdogan untuk “mengakhiri operasi militer ini” karena membahayakan stabilitas regional, meningkatkan jumlah pengungsi dan mengancam integritas teritorial Suriah.

“Dalam koordinasi dengan mitra UE, Spanyol akan menolak lisensi ekspor baru untuk peralatan militer yang dapat digunakan dalam operasi di Suriah,” kata Kementerian Luar Negeri.

Swedia juga menghentikan ekspor peralatan tempur militer. “Dua izin yang telah aktif sekarang telah ditarik kembali,” katanya.

Serangan Erdogan yang diklaimnya ditargetkan terhadap pasukan Kurdi, yang diluncurkan minggu lalu, telah memicu banyak kecaman internasional. “Banyak sekutu NATO sangat kritis dan mengutuk operasi militer di Suriah utara,” kata Jens Stoltenberg, sekretaris jenderal NATO, aliansi militer Barat di mana Turki menjadi anggota.

Utusan kepresidenan Rusia untuk Suriah, Alexander Lavrentiev, mengatakan Turki tidak punya hak untuk mengerahkan pasukannya di Suriah secara permanen, dan Moskow belum menyetujui operasi itu.

Presiden AS Donald Trump memberlakukan sanksi baru pada Turki pada Senin (14/10), dan pada Selasa (15/10) AS mengatakan akan ada lebih banyak sanksi kecuali invasi dihentikan.

“Rencananya adalah untuk melanjutkan tekanan pada Turki saat kami mengevaluasi peluang kami untuk mengembalikan hubungan menjadi normal, elemen utama dari kembali ke normal adalah gencatan senjata,” kata seorang pejabat senior.

Wakil Presiden Mike Pence akan mengadakan pembicaraan dengan Erdogan di Ankara hari ini (16/10), dan Dewan Keamanan PBB akan membahas invasi Turki ini. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan