Balas serangan Aramco, AS lancarkan operasi siber rahasia terhadap Iran

A man types on a computer keyboard in Warsaw in this February 28, 2013 illustration file picture. Kacper Pempel//File Photo
478

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat melakukan operasi siber rahasia terhadap Iran setelah serangan 14 September terhadap fasilitas minyak Arab Saudi, yang dituduhkan Washington dan Riyadh terhadap Teheran, dua pejabat AS mengatakan kepada Reuters.

Para pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan operasi itu terjadi pada akhir September dan membidik kemampuan Teheran untuk menyebarkan “propaganda”.

Salah satu pejabat mengatakan operasi ini mempengaruhi perangkat keras fisik, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Langkah ini mensinyalir bagaimana pemerintahan Presiden Donald Trump telah berusaha untuk melawan apa yang dilihatnya sebagai agresi Iran tanpa memicu konflik yang lebih luas.

Amerika Serikat, Arab Saudi, Inggris, Prancis, dan Jerman secara terbuka menyalahkan serangan 14 September terhadap Iran, yang menyangkal keterlibatan dalam serangan itu. Sementara itu, kelompok militan Houtsi yang berpihak Iran di Yaman mengaku bertanggung jawab.

Di depan umum, Pentagon telah merespon dengan mengirim ribuan pasukan dan peralatan tambahan untuk meningkatkan pertahanan Saudi – penyebaran terbaru AS ke wilayah ini tahun ini.

Pentagon menolak berkomentar tentang serangan siber ini.

“Sebagai masalah kebijakan dan untuk keamanan operasional, kami tidak membahas operasi dunia maya, intelijen, atau perencanaan,” kata juru bicara Pentagon, Elissa Smith.

Dampak serangan, jika ada, bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk dipulihkan, tetapi serangan dunia maya dipandang sebagai opsi yang kurang provokatif di bawah ambang perang.

“Anda bisa melakukan kerusakan tanpa membunuh orang atau meledakkannya; itu menambahkan opsi pada toolkit yang belum pernah kami miliki sebelumnya dan ini merupakan hal yang penting bagi kami,” kata James Lewis, pakar dunia maya dengan Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington.

Lewis menambahkan bahwa tidak mungkin untuk mencegah perilaku Iran dengan serangan militer konvensional sekalipun.

Ketegangan di Teluk telah meningkat tajam sejak Mei 2018, ketika Trump menarik diri dari Rencana Aksi Komprehensif (JCPOA) 2015 bersama dengan Teheran yang membatasi program nuklirnya dengan imbalan pelonggaran sanksi.

Tidak jelas apakah ada serangan siber AS lain sejak serangan pada akhir September.

Iran telah menggunakan taktik semacam itu terhadap Amerika Serikat. Bulan ini, sebuah kelompok peretasan yang tampaknya terkait dengan pemerintah Iran mencoba menyusup ke akun email terkait kampanye pemilihan ulang Trump.

Lebih dari 30 hari di bulan Agustus dan September, kelompok yang dijuluki Microsoft sebagai “Fosfor,” melakukan lebih dari 2.700 upaya untuk mengidentifikasi akun konsumen, kemudian menyerang 241 di antaranya.

Teheran juga dianggap sebagai pemain utama dalam menyebarkan disinformasi.

Tahun lalu sebuah investigasi Reuters menemukan lebih dari 70 situs web yang mendorong propaganda Iran ke 15 negara, dalam sebuah operasi yang baru mulai diungkap oleh para ahli keamanan siber, perusahaan media sosial dan jurnalis.

Ketegangan dengan Iran telah tinggi sejak serangan 14 September. Teheran telah mengklaim bahwa sebuah kapal tanker Iran terkena roket di Laut Merah minggu lalu dan memperingatkan pada Senin (14/10/2019) bahwa akan ada konsekuensinya.

Pada konferensi pers hari Senin, Presiden Hassan Rouhani menegaskan kembali kebijakan negaranya terhadap administrasi Trump, mengesampingkan pembicaraan bilateral kecuali jika Washington kembali ke kesepakatan nuklir yang penting dan mencabut sanksi ekonomi AS yang melumpuhkan negaranya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.