Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi kuasai pelabuhan Aden, Yaman

1.670

Support Us

ADEN (Arrahmah.com) – Pasukan Arab Saudi telah mengambil alih kendali atas pelabuhan selatan Yaman di Aden sebagai bagian dari upaya untuk mengakhiri perebutan kekuasaan antara pemerintah Yaman yang didukung Saudi dan separatis selatan, empat sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Pekan lalu Uni Emirat Arab, mitra utama Riyadh dalam koalisi pimpinan Saudi yang memerangi teroris Syiah Houtsi Yaman, mulai menarik pasukan dari Aden, tampaknya membuka jalan bagi kesepakatan untuk mengakhiri kebuntuan lokal.

Pasukan yang didukung UEA yang melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 untuk mencoba mengembalikan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi, yang diusir dari ibukota, Sanaa, pada 2014 oleh Houtsi.

Konflik Yaman sebagian besar dilihat di wilayah tersebut sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran. Orang-orang Houtsi menyangkal menjadi boneka Teheran dan mengatakan mereka melawan sistem yang korup.

Pada  Agustus, separatis Dewan Transisi Selatan (STC), yang mencari pemerintahan sendiri di selatan, menyalakan pemerintahan Hadi dan merebut pangkalan sementara Aden, memicu bentrokan yang lebih luas yang membuka front baru dalam perang.

Arab Saudi dalam sepekan terakhir mengerahkan lebih banyak pasukan untuk menggantikan pasukan Emirat di bandara Aden dan pangkalan militer di kota itu, dua pejabat Yaman mengatakan kepada Reuters.

Penyerahan resmi kepada komandan Saudi terjadi pekan lalu di mana ia akan mengawasi keamanan di kota dan pinggirannya, dua sumber lain yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan.

Juru bicara koalisi dan pemerintah Emirat tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Arab Saudi telah menjadi tuan rumah pembicaraan tidak langsung selama satu bulan antara pemerintah Hadi dan para pemimpin separatis. Sumber mengatakan kedua pihak hampir menyetujui proposal Saudi untuk memberikan kursi STC di kabinet dan menempatkan pasukan separatis di bawah komando pemerintah.

Pemerintah Hadi telah meminta UEA untuk berhenti mempersenjatai dan melatih pasukan separatis sementara UEA mengatakan pemerintah Hadi tidak efektif dan tidak mempercayai kelompok lain dengan siapa ia bersekutu.

Arab Saudi mungkin telah memutuskan untuk menyatukan pasukan di belakang Hadi sebelum menanggapi tawaran oleh Houtsi untuk berhenti mengarahkan rudal dan pesawat tak berawak ke Arab Saudi jika koalisi menghentikan serangan udara di Yaman.

Iran, yang dituding oleh Arab Saudi atas serangan terhadap fasilitas minyaknya yang diklaim oleh Houtsi, mengatakan pihaknya memandang tawaran Houtsi “secara positif”.

Kemajuan di kedua jalur akan mendorong upaya PBB untuk memulai kembali pembicaraan damai. Perang telah menewaskan puluhan ribu dan mendorong jutaan orang ke ambang kelaparan.

UEA telah mengurangi kehadirannya di Yaman sebagai sekutu Barat, beberapa di antaranya memberikan senjata dan intelijen kepada koalisi, mendesak diakhirinya perang, dan ketika ketegangan dengan Iran tumbuh.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan