Saudi adakan pembicaraan dengan Houtsi untuk kurangi perang Yaman

Presiden Yaman Abdrabbuh Mansur Hadi (kiri) dan Putra Mahkota Arab Saudi Pangeran Muhammad bin Salman Al Saud (kanan) mengadakan pertemuan di Jeddah, Arab Saudi pada tanggal 31 Mei 2018 [Bandar Algaloud / Anadolu Agency]
732

RIYADH (Arrahmah.com) – Arab Saudi dilaporkan telah mengadakan pembicaraan dengan Houtsi Yaman dalam upaya untuk memecahkan kebuntuan dalam konflik.

Negosiasi tersebut, merupakan pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun.

Ketegangan regional meningkat setelah serangan 14 September terhadap fasilitas minyak Saudi, yang diklaim oleh Houtsi sebagai tanggung jawab – meskipun AS dan Saudi menyalahkan Teheran, yang membantah tuduhan tersebut sambil menekankan hak Yaman untuk mempertahankan diri dari tindakan agresi asing.

Beberapa hari kemudian, gerakan Houtsi menawarkan inisiatif perdamaian – disambut baik oleh PBB dan Saudi – yang tergantung pada koalisi yang menghentikan serangan udara di negara itu. Houtsi, untuk bagian mereka, mengatakan mereka akan menghentikan semua serangan drone dan rudal di kerajaan.

Houtsi juga telah membebaskan ratusan tahanan termasuk tiga orang Saudi sebagai bagian dari Perjanjian Stockholm yang diawasi PBB. Di sisi lain, G-30-S juga melakukan serangan lintas-perbatasan yang beberapa di antaranya telah mengakibatkan penangkapan pasukan dan amunisi Saudi – meskipun sejauh mana masih diperdebatkan.

Meskipun Saudi sepakat untuk menghentikan serangan udara di empat kota yang dikuasai Houtsi termasuk ibukota Sanaa, mereka terus melakukan serangan udara lebih lanjut, yang melakukan lebih dari 250 serangan sejak inisiatif itu ditawarkan, menurut juru bicara militer Houtsi Yahya Saree.

Meskipun demikian, telah dilaporkan bahwa skala pemboman telah berkurang secara signifikan. Sumber yang berafiliasi dengan Houtsi, telah mengklaim bahwa Saudi telah berulang kali melanggar ketentuan perjanjian yang didukung Swedia.

Bulan lalu juga dilaporkan bahwa pemerintah AS telah memulai komunikasi langsung dengan Houtsi, kontak terakhir yang diketahui adalah di bawah pemerintahan Obama yang menyebabkan pembicaraan damai gagal di Jenewa.

Konflik lima tahun meningkat dengan koalisi mengintervensi setelah Houtsi menguasai ibukota dan menggulingkan pemerintah Yaman yang didukung Saudi. Perang telah membawa apa yang digambarkan PBB sebagai “krisis kemanusiaan terburuk di dunia” yang menyebabkan sepuluh juta orang berada di ambang kelaparan, dengan negara yang dilanda perang itu akan menjadi negara termiskin di dunia seandainya perang berlanjut.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.