Rusia setuju berkontribusi pada perluasan jaringan kereta api Arab Saudi

tampak depan kereta cepat Mekkah -Madinah
152

RIYADH (Arrahmah.com) – Sejumlah perusahaan kereta api Rusia dan Arab Saudi telah mencapai kesepakatan untuk bersama-sama bekerja pada perluasan jaringan kereta api Saudi di seluruh negara, sebagai bagian dari perjalanan Presiden Vladimir Putin ke kerajaan pada Ahad (13/10/2019).

Perjanjian tersebut, yang terdiri dari kolaborasi antara Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), Kereta Api Rusia, dan Perusahaan Kereta Api Saudi (SAR), “bertujuan untuk bersama-sama memperluas jaringan SAR dan proyek-proyek yang terkait dengan program ‘Visi 2030’, serta pasokan komponen untuk SAR,” menurut siaran pers dari RDIF.

Kedua negara akan menganalisis “potensi pasokan sistem Rusia untuk memperkuat keselamatan, serta mendorong transfer pengetahuan dari kereta api Rusia ke Saudi Railway.”

CEO RDIF, Kirill Dmitriev, menambahkan bahwa penyediaan keahlian teknologi dan keuangan dari semua peserta “akan mendukung pemenuhan tugas ambisius memodernisasi jaringan kereta api yang ada, membangun rute transportasi baru, dan menciptakan peluang logistik tambahan untuk operator pabrik dan kereta api. Danberharap dapat bekerja pada proyek pertama dalam waktu dekat.”

Partisipasi dan kontribusi Rusia dalam jaringan kereta api nasional Arab Saudi datang pada saat kerajaan, bersama dengan negara-negara lain di Timur Tengah, seperti Turki, beralih ke Rusia untuk pembelian infrastruktur teknologi dan sistem pertahanan. Bulan lalu, Rusia menyarankan Arab Saudi untuk mengubah sistem pertahanan udaranya dan menawarkannya kesempatan untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400, mengklaim bahwa sistem Patriot saat ini yang dibuat oleh Amerika Serikat (AS) tidak cukup efektif dalam mendeteksi dan memukul mundur Serangan Houtsi baru-baru ini terhadap fasilitas minyak Saudi Aramco di barat daya kerajaan.

Jika Arab Saudi menerima tawaran Rusia dan memperoleh sistem pertahanan misilnya, ada kekhawatiran bahwa AS akan bereaksi negatif terhadap kesepakatan itu seperti ketika Turki membeli sistem S-400. Sistem pertahanan rudal S-300 Rusia, tingkat yang lebih rendah, saat ini telah digunakan oleh banyak negara di seluruh dunia serta Suriah, Iran, Mesir, dan Aljazair.

Investasi Rusia ke dalam sistem kereta api Arab Saudi juga merupakan bagian dari upaya untuk mereformasi dan mendiversifikasi ekonomi, infrastruktur, dan kebijakan sosial Kerajaan untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh Visi 2030 kerajaan.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.