PM Palestina: Kami akan cegah tentara 'Israel' serbu Area A

Palestinian Prime Minister Mohammad Shtayyeh said he felt Trump administration initiative “is not going to go anywhere.” (Reuters)
3,157

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Otoritas Palestina (PA) Mohammed Shtayyeh mengatakan bahwa pasukan Palestina akan mencegah tentara “Israel” dari penggerebekan Area A dari Tepi Barat yang diduduki.

Dalam sebuah wawancara dengan Al-Quds, kutipan yang diterbitkan dan dilaporkan oleh Jerusalem Post, Shtayyeh menyatakan: “Kami akan mencegah tentara pendudukan ‘Israel’ dari menyerbu Area A.”

“Kami tidak akan melakukan ini melalui kekerasan, tetapi dengan tubuh kami. ‘Israel’ menyerbu wilayah Otoritas Palestina, dan perjanjian yang ditandatangani tidak mengizinkan serangan ini. Kami akan menghancurkan keadaan ini. ”

Di bawah Kesepakatan Oslo, PA memiliki otonomi sipil dan keamanan di Area A Tepi Barat, meskipun pasukan pendudukan “Israel” memasuki wilayah itu sesuka hati.

Menurut Jerusalem Post, “Shtayyeh tidak mengatakan bahwa pasukan keamanan PA akan melibatkan [pasukan pendudukan ‘Israel’]”, tetapi “pernyataannya dipandang sebagai panggilan kepada warga sipil Palestina untuk turun ke jalan dan menghadapi pasukan ketika mereka masuk Area A. ”

Sementara itu, surat kabar itu menambahkan, dua pejabat senior Fatah mendesak warga Palestina untuk mengejar “perlawanan rakyat” karena keadaan saat ini tidak menguntungkan bagi “perjuangan bersenjata”.

Berbicara di sebuah konferensi tentang perlawanan rakyat di Al-Bireh, Mahmoud Aloul, wakil ketua Fatah, mengatakan kepada para delegasi: “Selama pendudukan itu ada, harus ada perlawanan. Semua orang yang hidup di bawah pendudukan memiliki hak untuk meluncurkan semua bentuk perlawanan. ”

“Namun, dalam situasi saat ini, perlawanan rakyat adalah cara paling efektif untuk menggalang dukungan dunia bagi Palestina,” tambahnya.

Aloul meminta konferensi Fatah untuk mendukung rencana untuk “mengaktifkan perlawanan rakyat sehingga pendudukan akan menjadi lebih mahal”.

Jamal Muheissen, anggota Komite Sentral Fatah, mengatakan kepada konferensi: “Kita perlu mengambil inisiatif. Kita perlu mencegah pemukim melakukan perjalanan di jalan, tetapi tanpa menggunakan peluru. Ada beberapa cara untuk menghentikan mereka bergerak bebas di tanah kami yang diduduki.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.