NYT: Rusia membom 4 rumah sakit Suriah dalam empat jam

Jet tempur Rusia Su-34. (Foto: AMN)
505

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Penyelidikan oleh New York Times mengungkapkan bahwa Angkatan Udara Rusia telah berulang kali membom rumah sakit di Suriah untuk menghancurkan perlawanan anti-Assad.

Dengan menganalisis rekaman radio Angkatan Udara Rusia, catatan pengintaian pesawat, catatan dari badan amal yang mendukung rumah sakit, pos media sosial, dan akun saksi, New York Times telah melacak pemboman empat rumah sakit selama periode 12 jam mulai 5 Mei, kembali untuk pilot Rusia.

Satu pusat adalah Rumah Sakit Bedah Nabad Al-Hayat, pusat trauma di Idlib selatan, yang melakukan sekitar 500 operasi sebulan. Itu sudah diserang tiga kali dan telah pindah ke bawah tanah untuk melindungi dirinya sendiri.

Tiga mil barat laut dari Nabad Al-Hayat, Rumah Sakit Bedah Kafr Nabl dipukul empat kali mulai dari jam 5.30 sore. Pilot Rusia juga mengebom Rumah Sakit Gua Kafr Zita dan Rumah Sakit Ortopedi Al-Amal.

New York Times melaporkan bahwa log pengintai pesawat merekam jet Angkatan Udara Rusia di langit di atas setiap rumah sakit pada saat serangan dan pilot dapat didengar dalam transmisi radio “bekerja” target mereka pada saat yang sama serangan dilaporkan.

Serangan terhadap empat rumah sakit ini merupakan bagian dari pola serangan yang lebih luas terhadap pusat-pusat medis dan rumah sakit yang bertujuan untuk membantu Presiden Suriah Bashar Asad mengamankan kemenangan.

Sejak 2011 setidaknya ada 583 serangan terhadap pekerja medis, 266 di antaranya sejak Rusia bergabung dalam perang pada September 2015, menurut LSM Physicians for Human Rights yang bermarkas di AS.

Rezim juga menghentikan bantuan medis dari memasuki daerah-daerah tertentu dengan konvoi PBB, memaksa harga obat-obatan melambung tinggi.

Pada September, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan dia sedang menyiapkan penyelidikan internal untuk pemboman rumah sakit-rumah sakit Suriah.

Rusia telah berulang kali menggunakan kekuatan veto di dewan keamanan untuk melindungi sekutunya di Suriah dan melindungi tindakan terhadapnya.

Sebagaimana New York Times tunjukkan, pemboman rumah sakit yang disengaja adalah kejahatan perang tetapi di tengah perang, kesalahan bisa sulit dibuktikan.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan “dugaan ‘bukti’ yang diberikan oleh NYT tidak layak bahkan untuk kertas yang dicetak.”

Juru bicara Kementerian Pertahanan Igor Konashenkov mengatakan surat kabar itu telah menjadi “korban manipulasi oleh teroris dan layanan keamanan Inggris.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.