Erdogan: Larangan penjualan senjata Barat tidak akan menghentikan rencana kami di Suriah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan saat berada di Ankara pada 4 Agustus 2018. (Foto: Anadolu)
657

ANKARA (Arrahmah.com) – Larangan penjualan senjata oleh Barat terhadap Turki tidak akan menghentikan operasi Ankara di Suriah, kata Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Perdana menteri mengatakan dua tentara Turki dan 16 anggota Tentara Nasional Suriah telah tewas selama operasi yang diluncurkan pada hari Rabu.

Prancis menangguhkan penjualan peralatan militer ke Turki yang dapat digunakan sebagai bagian dari ofensifnya terhadap Kurdi di Suriah, kata Kementerian Angkatan Darat Prancis dan Urusan Luar Negeri, Sabtu.

“Efek dari keputusan ini adalah segera,” kata dua menteri, mencatat bahwa pertemuan yang dijadwalkan akan diadakan oleh Dewan Urusan Luar Negeri Uni Eropa hari ini di Luxembourg akan menjadi kesempatan untuk mengoordinasikan pendekatan Eropa dalam hal ini, menurut Radio Monte Carlo.

Turki mengatakan motif utama operasi militernya adalah untuk membersihkan milisi Kurdi dari wilayah perbatasannya, seperti Unit Perlindungan Rakyat (YPG) di Suriah yang saat ini bercokol di timur Sungai Efrat khususnya dan yang dipandang Turki sebagai keamanan nasional. ancaman, serta pembentukan zona aman di timur laut negara itu. Operasi itu akan mencapai dua hal sekaligus: desakan terhadap milisi Kurdi yang didukung AS dan penempatan setidaknya dua juta pengungsi di zona aman itu, yang memberi warga Suriah yang terlantar sebuah rumah baru di negara asal mereka.

Operasi militer yang merupakan serbuan ketiga Turki ke Suriah utara, sebagai lanjutan dari Operation Euphrates Shield pada 2016 dan Operation Olive Branch pada 2018, dan memenuhi pernyataan Erdogan pekan lalu bahwa Turki harus mengambil jalannya sendiri dalam mendirikan zona aman dan bahwa ia harus pergi melalui proses itu sendiri.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.