Kunjungan Putin ke Saudi tunjukkan pengaruh Rusia di Timur Tengah

Russian President Vladimir Putin and Saudi Arabia's King Salman attend the official welcome ceremony in Riyadh, Saudi Arabia, October 14, 2019. Alexander Zemlianichenko/Pool via REUTERS
344

RIYADH (Arrahmah.com) – Presiden Vladimir Putin mengisyaratkan kekuatan Timur Tengah Moskow yang meningkat pada Senin (14/10/2019) dengan mengunjungi Arab Saudi untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade, didukung oleh keuntungan militer Rusia di Suriah, hubungan kuat dengan saingan regional Riyadh dan kerja sama energi.

Moskow menambah kekuatan di Timur Tengah pada 2015 dengan mengirimkan pasukan ke Suriah, tempat Rusia dan Iran menjadi pendukung utama Presiden Bashar Asad di tengah perang, sementara Amerika Serikat mundur. Arab Saudi berpihak pada pemberontak Suriah.

Menjelang perjalanan Putin, pasukan AS tiba-tiba mundur dari Suriah utara ketika pasukan pemerintah yang didukung Rusia dikerahkan jauh di dalam wilayah yang dikuasai Kurdi di bawah kesepakatan untuk membantu menangkis serangan lintas perbatasan Turki.

Rusia juga telah memperkuat hubungan dengan Arab Saudi dan Iran, yang dikunci dalam kontes puluhan tahun atas pengaruh yang mengarah pada konflik terbuka setelah serentetan serangan baru-baru ini terhadap aset minyak di Teluk yang disalahkan Riyadh dan Washington pada Teheran. Iran membantah tuduhan itu.

Presiden Rusia, ditemani oleh menteri energinya dan menteri keuangan Rusia, bertemu Raja Salman di istananya bersama dengan penguasa de facto Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Dalam rangka mempererat hubungan ini, negara non-OPEC Rusia, yang pernah dianggap sebagai saingan di pasar minyak, bergabung dengan gembong OPEC Arab Saudi dalam membentuk aliansi yang dikenal sebagai OPEC + untuk mendukung harga minyak mentah dengan menahan produksi.

Pada forum pagi hari yang dihadiri 300 CEO Saudi dan Rusia, Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan negara-negara OPEC + menunjukkan komitmen yang tinggi terhadap kesepakatan itu.

Menjelang kunjungan itu, Putin, yang menawarkan untuk menyediakan sistem pertahanan Rusia ke kerajaan setelah serangan 14 September pada fasilitas minyaknya, mengatakan ia juga bisa memainkan peran positif dalam mengurangi ketegangan dengan Teheran yang memberikan hubungan baik dengan kedua belah pihak.

Setiap kemajuan dalam rencana Saudi yang telah lama dipertimbangkan untuk membeli sistem rudal darat-ke-udara S-400 Rusia akan menimbulkan keresahan di Washington, yang mengirimkan 3.000 tentara dan sistem pertahanan udara tambahan ke Arab Saudi.

Presiden AS Donald Trump telah menepis tekanan untuk memberi sanksi kepada Riyadh atas pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, yang menyebut bahwa tindakan “bodoh” itu hanya akan menguntungkan pesaing Rusia dan Cina.

Ditanya tentang kekhawatiran Riyadh siap untuk Moskow, Menteri Negara Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir mengatakan dia tidak melihat kontradiksi.

“Kami tidak percaya bahwa memiliki hubungan dekat dengan Rusia memiliki dampak negatif pada hubungan kami dengan Amerika Serikat,” katanya kepada wartawan, Minggu (13/10). “Kami percaya bahwa kami dapat memiliki hubungan yang strategis dan kuat dengan Amerika Serikat sementara kami mengembangkan hubungan kami dengan Rusia.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.