AS akan tarik pasukan terakhir dari Suriah utara

The United States decided to withdraw its roughly 1,000 troops in northern Syria after learning of the deepening Turkish offensive. (AFP)
239

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat mengatakan pada Minggu (13/10/2019) bahwa pihaknya akan menarik 1.000 pasukannya yang tersisa dari Suriah utara dalam menghadapi serangan Turki yang meningkat sementara tentara Suriah membuat perjanjian dengan pasukan Kurdi untuk memindahkan kembali di sepanjang perbatasannya dengan Turki, keduanya dilansir merupakan kemenangan besar bagi Presiden Suriah Bashar Asad.

Perkembangan tersebut menggambarkan pengaruh Washington yang berkurang atas peristiwa di Suriah dan kegagalan kebijakan AS menjaga Asad dari menegaskan kembali otoritas negara atas daerah yang hilang selama konflik lebih dari delapan tahun dengan pemberontak yang berusaha mengakhiri kekuasaannya.

Perkembangan itu dilansir juga merupakan kemenangan bagi Rusia dan Iran, yang telah mendukung Asad sejak 2011 ketika upaya kerasnya untuk menghancurkan protes berujung perang melawan pemerintahan Suriah.

Sementara penarikan AS memindahkan pasukan Amerika keluar dari garis tembakan, kembalinya tentara Suriah ke perbatasan Turki dinilai membuka kemungkinan kebakaran besar jika tentara Suriah datang dalam konflik langsung dengan pasukan Turki.

Serangan Turki di Suriah utara juga telah meningkatkan prospek bahwa Daesh dan keluarga mereka yang ditahan oleh pasukan Kurdi yang ditargetkan oleh Turki dapat melarikan diri – banyak yang mengatakan telah melakukannya – dan mengizinkan kebangkitan kelompok itu.

Pergantian peristiwa yang luar biasa itu terjadi seminggu yang lalu ketika Presiden AS Donald Trump memutuskan untuk menarik sekitar 50 pasukan operasi khusus dari dua pos terdepan di Suriah utara, sebuah langkah yang secara luas dilihat sebagai gerbang terbuka bagi Turki untuk meluncurkan serangan selama seminggu terhadap Milisi Kurdi di wilayah tersebut.

Turki mengklaim tujuannya adalah untuk menetralisir milisi YPG Kurdi, elemen utama sekutu pimpinan Kurdi Washington, Pasukan Demokrat Suriah (SDF), yang telah menjadi sekutu kunci AS dalam membongkar “kekhalifahan” yang dibentuk oleh Daesh di Suriah.

Ankara menganggap YPG sebagai kelompok teroris yang bersekutu dengan pemberontak Kurdi di Turki.

Presiden Turki Tayyip Erdogan pada Minggu (13/10) mengatakan serangan itu akan meluas dari Kobani di barat ke Hasaka di timur dan memperluas sekitar 30 kilometer ke wilayah Suriah, dengan kota Ras al Ain sekarang dalam kendali Turki.

Menteri Pertahanan AS Mike Esper mengatakan Amerika Serikat memutuskan untuk menarik sekitar 1.000 tentaranya di Suriah utara – dua pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa mereka dapat menarik pasukan dalam beberapa hari – setelah mengetahui serangan Turki yang semakin dalam.

Tidak jelas apa yang akan terjadi pada beberapa ratus tentara AS di pos militer Amerika di Tanf, dekat perbatasan selatan Suriah dengan Irak dan Yordania.

Faktor lain di balik keputusan itu, Esper mengindikasikan dalam sebuah wawancara dengan program CBS “Face the Nation” adalah bahwa SDF bertujuan untuk membuat kesepakatan dengan Rusia dan Suriah untuk melawan serangan Turki. Beberapa jam kemudian, pemerintahan yang dipimpin Kurdi mengatakan telah mencapai kesepakatan seperti itu bagi tentara Suriah untuk mengerahkan kekuatannya sepanjang perbatasan dengan Turki untuk membantu mengusir ofensif Ankara.

Pengerahan itu akan membantu SDF dalam melawan “agresi ini dan membebaskan daerah-daerah yang telah dimasukkan tentara dan tentara bayaran Turki,” tambahnya, merujuk pada pemberontak Suriah yang didukung Turki, dan juga akan memungkinkan pembebasan kota-kota Suriah lainnya yang diduduki oleh Tentara Turki seperti Afrin.

Pertempuran itu telah memicu kekhawatiran Barat bahwa SDF, memegang petak besar Suriah utara yang pernah dikendalikan oleh Daesh, tidak akan mampu menahan ribuan gerilyawan di penjara dan puluhan ribu anggota keluarga mereka di kamp-kamp. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.