Modi pastikan situasi Kashmir akan kembali normal dalam empat bulan

Prime Minister of India Narendra Modi addresses the 74th session of the United Nations General Assembly at U.N. headquarters in New York, U.S., September 27, 2019. REUTERS/Brendan Mcdermid
266

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Perdana Menteri India Narendra Modi pada Minggu (13/10/2019) mengatakan akan memakan waktu empat bulan bagi Jammu dan Kashmir untuk kembali normal setelah pemerintahnya menanggalkan status khusus pada Agustus dan memberlakukan pembatasan yang keras.

Pada rapat umum di negara bagian barat Maharashtra, Modi mengatakan bahwa pemerintahnya telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga keamanan di Jammu dan Kashmir, satu-satunya negara bagian mayoritas Muslim di India yang juga diklaim oleh negara tetangganya, Pakistan.

Bersamaan dengan pencabutan ketentuan konstitusional pada 5 Agustus yang memberi Jammu dan Kashmir lebih banyak otonomi daripada negara India lainnya, pemerintah Modi membanjiri wilayah itu dengan pasukan tambahan, dan memberlakukan pembatasan jam malam seperti pembatasan protes.

Meskipun banyak pembatasan, termasuk yang sedang bergerak telah mereda, telepon seluler dan koneksi internet di lembah Kashmir, rumah bagi sekitar tujuh juta orang, tetap terputus.

Beberapa koneksi ponsel akan dipulihkan pada Senin, kata pemerintah pada Sabtu (12/10).

“Saya meyakinkan anda bahwa tidak perlu lebih dari 4 bulan untuk menormalkan situasi abnormal yang telah bertahan di sana selama 40 tahun,” kata Modi pada rapat umum tersebut, yang berbicara dalam bahasa Hindi.

“Jammu Kashmir dan Ladakh bukan hanya sebidang tanah untuk kita,” kata Modi, merujuk pada daerah kantong Budha terpencil yang berbatasan dengan Cina.

New Delhi menegaskan bahwa langkahnya pada Agustus penting untuk mengintegrasikan Kashmir sepenuhnya ke India dan membawa pembangunan ke wilayah Himalaya, tetapi ada kemarahan dan ketidakpuasan di antara banyak penduduk setempat atas keputusan tersebut.

Terlepas dari pembatasan, warga Kashmir telah turun ke jalan-jalan, dan banyak toko dan perusahaan komersial di lembah Kashmir sebagian besar tetap ditutup dalam protes menentang penarikan status khusus.

India telah lama menuduh Pakistan memicu pemberontakan bersenjata di Kashmir, sebuah tuduhan yang dibantah Islamabad.

Pekan lalu, pemerintah negara bagian Jammu dan Kashmir menerbitkan iklan satu halaman penuh di surat kabar lokal yang meminta orang-orang untuk melanjutkan kehidupan normal, termasuk membuka kembali bisnis dan mengirim anak-anak ke sekolah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.