Twitter minta maaf karena tangguhkan akun aktivis Mesir

89

CALIFORNIA (Arrahmah.com) – Twitter telah meminta maaf karena untuk sementara waktu menangguhkan akun lebih dari 100 aktivis hak asasi manusia setelah protes terhadap rezim Sisi.

Pada tanggal 20 September, orang-orang Mesir di beberapa kota menanggapi panggilan mantan kontraktor militer Mesir Mohamed Ali yang meminta orang-orang Mesir turun ke jalan setelah merinci tuduhan korupsi terhadap pemerintah dan keluarga presiden.

Sekitar 3.000 aktivis, jurnalis dan mantan tahanan telah ditangkap sejak protes dimulai, termasuk lebih dari 80 wanita dan lebih dari 100 anak-anak.

Pada Rabu, Ali meminta rakyat Mesir untuk berdemonstrasi secara damai sekali lagi, kali ini di atas atap rumah mereka, untuk menuntut agar jenderal yang berpaling menjadi presiden, Abdel Fattah Al-Sisi, mundur.

Akun Ali sendiri ditangguhkan selama beberapa jam setelah serangkaian protes pertama meletus di Mesir.

Twitter juga menangguhkan akun aktivis Gigi Ibrahim, penulis Ahdaf Soueif, artis Ganzeer dan lebih dari 100 lainnya.

Ganzeer diberi tahu bahwa akunnya ditangguhkan karena dia “menggunakan tagar populer atau tren dengan maksud untuk menumbangkan atau memanipulasi percakapan.”

Kantor Twitter Timur Tengah dan Afrika Utara berpusat di Dubai, sekutu utama Kairo.

Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi. Pada Juni, Twitter meminta maaf karena menangguhkan akun-akun yang kritis terhadap China sebelum peringatan 30 tahun pembantaian Lapangan Tiananmen. Ratusan aktivis termasuk orang Uyghur, pengacara hak asasi manusia, dan mahasiswa diblokir.

Meskipun pengunjukrasa Mesir menggulingkan pemerintah delapan tahun lalu menggunakan media sosial, semakin banyak digunakan untuk menindak pembangkang, juga oleh rezim Mesir sendiri.

Sebuah investigasi oleh kelompok riset Check Point telah mengungkapkan bahwa pemerintah Mesir menargetkan 33 orang melalui aplikasi ponsel mereka yang memungkinkan mereka untuk mendapatkan informasi tentang lokasi mereka dan menargetkan file dan email mereka.

Facebook Messenger, Twitter, Signal dan Telegram sesekali tidak tersedia di sepanjang demonstrasi.

Polisi dan tentara Mesir telah menghentikan warga di jalan dan memeriksa akun media sosial mereka untuk kegiatan anti-rezim.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.