Menlu AS soal perlakuan Cina terhadap Muslim: Pelanggaran HAM tak terkira

U.S. Secretary of State Mike Pompeo delivers statements at the State Department in Washington, U.S., October 9, 2019.REUTERS/Erin Scott
213

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada Rabu (9/10/2019) bahwa perlakuan Cina terhadap Muslim, termasuk warga Uighur, di Tiongkok barat adalah “pelanggaran hak asasi manusia yang sangat besar” dan Washington akan terus mengangkat masalah ini.

“Ini bukan hanya pelanggaran hak asasi manusia yang sangat besar, tetapi kami rasa, perilaku semacam ini tidak baik untuk kepentingan terbaik dunia atau Cina sendiri,” kata Pompeo dalam wawancara televisi PBS.

Saat ditanya apakah Presiden Tiongkok Xi Jinping yang bertanggung jawab, Pompeo mengatakan: “Xi Jinping memimpin negara seperti pemimpin peleton tank, seluruh negara harus bertanggung jawab atas hal-hal yang terjadi atas anda.”

Menghukum Beijing karena perlakuannya terhadap minoritas Muslim, pemerintah AS minggu ini memperluas daftar hitam perdagangannya pada sejumlah produsen artificial intelligence terkenal Cina dan mengumumkan pembatasan visa pada pemerintah Tiongkok dan pejabat Partai Komunis yang diyakini bertanggung jawab atas penahanan atau penyalahgunaan minoritas Muslim di Provinsi Xinjiang.

Pompeo pada Minggu (6/10) menyerukan semua negara menolak tuntutan Cina untuk memulangkan etnis Uighur, dengan mengatakan kampanye Beijing di wilayah Xinjiang, Cina barat, merupakan “upaya untuk menghapus warganya sendiri.”

Pakar dan aktivis AS mengatakan setidaknya 1 juta warga Uighur, dan anggota kelompok minoritas Muslim lainnya, telah ditahan di kamp-kamp di wilayah terpencil.

Cina membantah ada penganiayaan terhadap warga Uighur, dan mengatakan Xinjiang adalah urusan internalnya.

“Baru-baru ini, pihak AS telah menyerang dan mengotori kebijakan Xinjiang Cina dengan alasan agama dan hak asasi manusia, dan membuat pernyataan yang tidak berdasar dan keliru yang bertentangan dengan fakta,” kata jurubicara kementerian luar negeri Cina Geng Shuang kepada wartawan dalam briefing harian di Beijing.

“Tiongkok mengekspresikan kekecewaan mendalam dan penentangan yang kuat terhadap hal ini.”

Kedutaan Besar Cina di Washington, dalam sebuah pernyataan terpisah yang dikeluarkan pada Selasa (8/10), mengecam tindakan visa dan mengatakan tuduhan AS tentang pelanggaran hak asasi manusia adalah “dalih yang dibuat-buat” untuk ikut campur dalam urusan Cina.

Cina, yang terlibat dalam perang dagang selama 15 bulan dengan Amerika Serikat, juga memandang dukungan AS terhadap protes pro-demokrasi di Hong Kong mengganggu kedaulatannya.

“Kami akan terus berbicara tentang pelanggaran HAM ini,” kata Pompeo. “Seperti yang dikatakan presiden dalam konteks lain di Hong Kong, kami ingin memastikan bahwa masalah ini ditangani dengan cara yang manusiawi.”

Ditanya tentang perselisihan yang berkembang atas tweet pejabat tim National Basketball Association (NBA) yang mendukung protes di Hong Kong, Pompeo mengatakan bisnis Amerika terbangun dengan risiko beroperasi di Cina. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.