Berita Dunia Islam Terdepan

Menhan Saudi diskusikan Teluk dengan menhan AS

177

Support Us

DUBAI (Arrahmah.com) – Wakil menteri pertahanan Arab Saudi mengatakan pada Kamis (10/10/2019) bahwa ia membahas keamanan regional dan kerja sama militer dengan pejabat pemerintah senior AS pada saat ketegangan meningkat dengan Iran menyusul serangan bulan lalu pada fasilitas minyak Saudi.

Arab Saudi dan Amerika Serikat menyalahkan Teheran atas serangan 14 September terhadap pabrik-pabrik minyak yang pada awalnya mengurangi separuh output dari eksportir utama dunia, tuduhan yang dibantah Iran.

Penguasa de facto kerajaan, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, bulan lalu mengatakan Riyadh lebih memilih solusi politik daripada militer, tetapi memperingatkan bahwa harga minyak dapat melonjak ke “angka yang sangat tinggi” jika dunia tidak menghalangi Iran.

Wakil Menteri Pertahanan Pangeran Khalid bin Salman, saudara lelaki Pangeran Mohammed, mengatakan dalam posting Twitter bahwa ia bertemu dengan menteri luar negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Pertahanan Mark Esper.

Arab Saudi dan Amerika Serikat “berdiri berdampingan dalam memperkuat keamanan dan stabilitas regional dan internasional”, Pangeran Khalid mengatakan pembicaraannya dengan Pompeo.

Ia dan Esper membahas tantangan keamanan bersama dan menegaskan kembali “kerja sama militer yang kuat dalam melawan terorisme dan menjaga perdamaian dan stabilitas”, kata sang pangeran.

Arab Saudi, dan saingan regionalnya, Iran terkunci dalam beberapa perang proksi di Timur Tengah termasuk di Yaman dan Suriah.

Sejumlah posting Twitter tidak menyebutkan mereka membahas pasukan Turki dan sekutu pemberontak Suriah mereka melancarkan serangan terhadap milisi Kurdi di timur laut Suriah pada Rabu (9/10).

Ketegangan di wilayah Teluk telah meningkat sejak serangan terhadap kapal tanker minyak di dekat Selat Hormuz pada Mei dan Juni dan serangan yang lebih terbatas pada aset energi Saudi dalam beberapa bulan terakhir yang oleh Riyadh juga dipersalahkan pada Iran. Teheran menyangkal keterlibatannya.

Arab Saudi telah mendukung kampanye “tekanan maksimum” Washington terhadap Iran setelah Presiden Donald Trump tahun lalu keluar dari pakta nuklir internasional dan menerapkan kembali sanksi, dengan mengatakan kesepakatan itu cacat karena tidak mengekang program rudal balistik Iran atau dukungannya untuk proksi regional. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan