Jenderal Iran ada di balik tindakan keras terhadap demonstran Irak

Gen. Qasim Soleimani
502

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Pemerintah Irak mengirim faksi-faksi bersenjata yang didukung Iran untuk menindak demonstrasi dan membunuh demonstran, kata pejabat senior keamanan Irak dan para politisi kepada Arab News, Selasa (8/10/2019).

Kelompok-kelompok itu dikatakan melapor langsung kepada Jenderal Qasim Soleimani, komandan Pengawal Revolusi Iran.

“Jenderal secara pribadi datang ke Baghdad beberapa hari yang lalu untuk mengelola krisis,” kata seorang pejabat keamanan senior di Baghdad. “Dia memberi perintah untuk secara brutal berurusan dengan para demonstran, dan bahkan membunuh mereka.

“Atas perintahnya, para pemimpin keamanan Irak diminta untuk lepas tangan dari (berurusan dengan protes), internet diblokir, sebagian besar wartawan lokal yang meliput demonstrasi diancam, dan beberapa stasiun TV satelit lokal dan Arab dibakar.”

Ada demonstrasi yang meluas di Baghdad dan tujuh provinsi selatan, yang didominasi Syiah selama sepekan terakhir sebagai protes terhadap korupsi, tingkat pengangguran yang tinggi, dan kurangnya pelayanan dasar. Aksi ini berubah menjadi kekerasan ketika polisi anti huru-hara Irak menggunakan peluru dan gas air mata untuk membubarkan demonstran yang berusaha mencapai kantor pusat pemerintah dan partai politik.

Dalam delapan hari terakhir, lebih dari 180 orang telah tewas dan 7.000 lainnya terluka, termasuk petugas keamanan, dan puluhan gedung pemerintah, markas partai politik dan kendaraan militer telah dibakar, kata sumber-sumber keamanan.

Rekaman video yang direkam oleh demonstran dan aktivis mengungkapkan bahwa banyak dari demonstran yang terbunuh tidak bersenjata dan tidak cukup dekat dengan layanan keamanan atau gedung pemerintah untuk menimbulkan ancaman.

Dalam pidatonya pada Senin malam (7/10), Presiden Irak Barham Salih mengakui bahwa kekuatan berlebihan telah digunakan terhadap para demonstran tetapi menambahkan bahwa pihak berwenang tidak memberikan perintah untuk menggunakan kekuatan mematikan, dan para pembunuh adalah oknum penjahat.

“Menargetkan demonstran damai dan pasukan keamanan dengan peluru tajam … tidak dapat diterima di Irak, yang telah kami terima dan janjikan sebagai negara demokratis di mana hak dan kebebasan dipupuk,” katanya.

“Pemerintah dan para komandan dinas keamanan meyakinkan kami bahwa tidak ada perintah untuk menembak, dan bahwa pelanggaran ini, kekerasan yang berlebihan dan penargetan (para demonstran) dengan peluru tajam, bukan (hasil) keputusan oleh negara dan agen-agennya. Akibatnya, para pelakunya adalah penjahat.”

Kepala keamanan mengatakan Perdana Menteri Adil Abdul Mahdi mengabaikan rekomendasi mereka untuk tidak menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa selama mereka tidak menimbulkan ancaman bagi warga atau negara, dan untuk mencoba menenangkan kemarahan mereka. Daripada memberikan waktu untuk menemukan solusi damai, ia memerintahkan faksi bersenjata yang bersekutu dengan pemerintah untuk menangani situasi tersebut, kata pejabat keamanan.

Faksi-faksi yang turun ke jalan disinyalir adalah Organisasi Badr, kelompok Syiah bersenjata terbesar, Asaib Ahl Al-Haq, Brigade Sayyid Al-Shuhada dan Saraya Al-Khorasani. Para pemimpin keamanan, politisi dan aktivis mengatakan kelompok-kelompok ini memainkan peran penting dalam menindak demonstrasi dan pembunuhan demonstran.

Pihak berwenang Irak pada Selasa (8/10) memblokir akses internet selama delapan hari berturut-turut dalam upaya untuk mengendalikan protes dan mencegah demonstran berbagi video dan gambar yang mereka perkirakan akan membantu mendapatkan lebih banyak dukungan domestik dan internasional.

Sebagian besar wartawan dan aktivis Irak dan asing yang melaporkan atau memantau protes meninggalkan Baghdad selama sepekan terakhir setelah menerima peringatan bahwa surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk menangkap puluhan dari mereka di bawah undang-undang terorisme, hukuman yang mencakup hukuman mati atau hukuman penjara.

“Kami tidak ada hubungannya dengan tindakan-tindakan ini,” kata seorang pejabat senior Dewan Keamanan Nasional. “Segala sesuatu yang terkait dengan demonstrasi saat ini dikelola oleh Direktorat Keamanan Mobilisasi Populer. Bahkan surat perintah penangkapan yang dikeluarkan terhadap jurnalis dan aktivis, kami tidak ada hubungannya dengan mereka. Situasinya semakin buruk dari hari ke hari. ”

Pasukan Mobilisasi Populer adalah organisasi payung pemerintah, yang didirikan pada Juni 2014, yang terdiri dari faksi-faksi bersenjata Syiah dan individu-individu pro-Iran yang secara sukarela memerangi Daesh bersama pemerintah Irak. Organisasi Badr, Assaib Ahl Al-Haq, dan beberapa faksi lainnya membentuk tulang punggungnya.

Abdul Mahdi pada Minggu (6/10) mengumumkan paket kebijakan yang digambarkannya luar biasa, termasuk penciptaan ribuan pekerjaan, pembangunan perumahan untuk keluarga miskin, pinjaman untuk para penganggur, dan kesempatan bagi ribuan yang dikeluarkan dari dinas militer untuk kembali ke unit mereka dan bagi sukarelawan untuk bergabung dengan tentara. Itu bertepatan dengan penangkapan besar-besaran demonstran atau siapa pun yang terlibat dalam demonstrasi.

Protes di Baghdad telah sangat berkurang sejak hari Minggu. Sekarang hanya ada kelompok-kelompok kecil yang terkonsentrasi di Kota Sadr, timur Baghdad, dan daerah sekitarnya. Namun, mereka adalah yang paling mematikan di kota itu hingga saat ini, dengan 57 tewas dan lebih dari 1.000 terluka, 205 di antaranya berada dalam kondisi kritis, kata sumber keamanan dan medis.

“Apa yang telah dilakukan Abdul Mahdi dan sekutunya kepada para pengunjuk rasa sangat brutal,” kata seorang penyelenggara utama demonstrasi. “Mereka mungkin membungkam demonstrasi dengan paksa untuk saat ini, tetapi kami akan segera kembali dengan kekuatan yang lebih besar.”

“Beberapa hari belakangan ini telah membuktikan kepada kami bahwa kami sendirian dan bahwa semua kekuatan politik telah meninggalkan kami, sementara yang lain telah memperdagangkan kami, jadi langkah kami selanjutnya adalah menggunakan senjata. Mereka tidak meninggalkan kami pilihan lain.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.