Saudi-UEA diskusikan kerja sama militer pasca gencatan senjata Yaman

Soldiers with a military coalition in Yemen backed by Saudi Arabia and the United Arab Emirates stand guard outside a damaged warehouse in the port city of Hodeidah on Jan. 22. (Saleh Al-Obeidi/AFP/Getty Images)
336

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Para pejabat penting dari Arab Saudi dan UEA, pemain kunci dalam koalisi yang memerangi pemberontak Houtsi Yaman, telah membahas kerja sama militer menyusul respon positif Riyadh terhadap tawaran gencatan senjata dari para pemberontak.

Wakil menteri pertahanan Saudi Pangeran Khalid bin Salman bertemu dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Sheikh Mohammed bin Zayed Al-Nahyan di ibukota UEA untuk membahas “koordinasi dan aksi bersama dalam urusan pertahanan dan militer”, kantor berita negara Emirat WAM melaporkan pada Senin (7/10/2019).

Kedua pejabat, yang berbicara Minggu malam (6/10), juga membahas “tantangan” yang dihadapi wilayah Teluk dan “implikasinya terhadap keamanan” kawasan itu, kata WAM.

Pekan lalu, Pangeran Khalid mengatakan di Twitter bahwa tawaran gencatan senjata yang dibuat bulan lalu oleh pemberontak Houtsi Yaman “dirasakan secara positif” oleh kerajaan dan berharap itu akan “diterapkan secara efektif.”

Sejak 2015, Riyadh telah memimpin koalisi militer untuk mendukung pemerintah Yaman yang diakui secara internasional melawan Houtsi yang didukung Iran.

Konflik tersebut telah menewaskan puluhan ribu orang, kebanyakan dari mereka warga sipil, menurut organisasi kemanusiaan, dan membuat Yaman menghadapi apa yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Houtsi menawarkan untuk menghentikan semua serangan terhadap Arab Saudi sebagai bagian dari inisiatif perdamaian untuk mengakhiri konflik yang menghancurkan, kemudian mengulangi proposal mereka meskipun ada serangan udara terus-menerus dari koalisi yang dipimpin Saudi.

Tawaran itu datang setelah Houtsi mengklaim bertanggung jawab atas serangan pada 14 September terhadap dua instalasi minyak utama Saudi yang sementara waktu menghancurkan setengah dari produksi raksasa OPEC.

Namun, Riyadh dan Washington menyalahkan Iran atas serangan itu – tuduhan yang dibantah sendiri oleh Teheran. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.