Sedikitnya 18 tewas dalam protes anti-pemerintah Irak semalam

The demonstrations began on Tuesday in Baghdad, but quickly spread to other cities. (File/AFP)
173

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Sedikitnya 18 orang tewas dalam protes berujung kekerasan antara para demonstran dengan polisi di Baghdad semalam (5/10/2019), menurut sumber kepolisian dan medis, bersamaan dengan sikap kompromi kabinet menanggapi kemarahan publik terkait korupsi dan pengangguran.

Skala protes, di mana hampir 100 orang telah tewas sejak Selasa, mengejutkan pihak berwenang. Dua tahun setelah kekalahan Daesh, keamanan lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya, tetapi korupsi merajalela, infrastruktur yang hancur belum dibangun kembali, dan lapangan pekerjaan masih langka.

Rencana 17 poin Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi adalah hasil dari pertemuan kabinet darurat pada Sabtu malam (5/10) dan datang setelah berhari-hari hanya menawarkan janji-janji reformasi yang tidak jelas.

Dalam komprominya ini, Adel Abdul Mahdi menyertakan peningkatan perumahan bersubsidi bagi kaum miskin, tunjangan untuk para penganggur, serta program pelatihan dan inisiatif pinjaman kecil untuk kaum muda yang menganggur.

Keluarga dari mereka yang terbunuh dalam demonstrasi minggu ini juga akan mendapatkan pembayaran dan perawatan yang biasanya diberikan kepada anggota pasukan keamanan yang terbunuh selama perang.

“Di tengah semua ini, saya bersumpah kepada Tuhan bahwa satu-satunya kepedulian saya adalah korban,” kata Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi selama pertemuan kabinet, menurut TV pemerintah.

Jalan-jalan di ibukota sepi sejauh ini pada hari Minggu (6/10).

Demonstrasi dimulai di Baghdad pada Selasa (1/10) dan menyebar dengan cepat ke kota-kota lain terutama di selatan.

Di kota Nasiriya, tempat sedikitnya 18 orang tewas selama seminggu, polisi menembakkan peluru tajam ke arah demonstran pada Sabtu (5/10). Dua puluh empat orang terluka dalam bentrokan semalam, termasuk tujuh polisi, menurut sumber keamanan, rumah sakit, dan kamar mayat.

Para pengunjuk rasa juga membakar kantor pusat beberapa partai politik di Nasiriya, kata polisi. Ini termasuk markas besar partai Dawa yang kuat yang mendominasi pemerintahan Irak dari tahun 2003 hingga pemilihan 2018.

Kekerasan juga pecah lagi di Diwaniya, kota lain di selatan Baghdad yang menewaskan sedikitnya satu orang, kata polisi.

Rencana baru kabinet mungkin tidak cukup untuk menenangkan para pengunjuk rasa dan para politisi yang memihak mereka.

Oposisi terhadap pemerintah di antara blok-blok parlemen yang telah mulai memboikot pertemuan legislatif sudah mulai muncul, menambah tekanan pada Abdul Mahdi dan kabinetnya untuk mundur.

Ulama Syiah Irak yang berpengaruh, Moqtada Al-Sadr, yang memiliki pengikut massa populer dan mengendalikan sejumlah besar parlemen, pada Jumat (4/10) meminta pemerintah untuk mengundurkan diri dan membatalkan pemilihan yang diadakan. Setidaknya satu kelompok besar parlemen lain bersekutu dengan Sadr melawan pemerintah.

Tetapi partai-partai politik yang kuat yang telah mendominasi politik Irak sejak invasi pimpinan AS tahun 2003 dan menggulingkan diktator Saddam Hussein tidak mengindikasikan mereka bersedia melepaskan institusi yang mereka kuasai.

Di Baghdad timur pada hari Jumat dan Sabtu, penembak jitu polisi menembak demonstran dan beberapa orang terluka, kata wartawan Reuters.

Layanan keamanan mengatakan kekerasan itu menewaskan 8 anggota pasukan keamanan dan melukai lebih dari 1.000, televisi pemerintah melaporkan.

Setidaknya 95 demonstran telah tewas di seluruh Irak, menurut penghitungan Reuters berdasarkan pada polisi dan sumber medis. Komisi Tinggi Hak Asasi Manusia setengah resmi Irak telah menjadikan 99 orang tewas sejak protes meletus pada Selasa.

Kerusuhan itu adalah yang paling mematikan di Irak sejak kekalahan Daesh yang dinyatakan pada tahun 2017 dan telah mengguncang pemerintahan tahun lalu Perdana Menteri Adel Abdul Mahdi. Rakyat Irak khawatir kekerasan akan terus meningkat. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.