Berita Dunia Islam Terdepan

Serangan granat lukai 10 orang di Kashmir

121

Support Us

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Sebuah serangan granat hari ini (5/10/2019) di kota selatan Kashmir Anantnag melukai 10 orang, termasuk seorang polisi lalu lintas dan seorang jurnalis, kata polisi di Twitter, menyalahkan “teroris”.

Sebagian besar wilayah Kashmir telah bergolak sejak India melepaskan bagiannya dari wilayah otonomi mayoritas Muslim pada 5 Agustus, mematikan jaringan telepon, dan memberlakukan pembatasan jam malam seperti di beberapa daerah.

“Teroris melemparkan granat di Anantnag,” kata polisi di Kashmir di Twitter. “TKP ada di bawah penyelidikan. Pencarian sedang berlangsung. ”

Akun lain dari polisi mengatakan hanya “luka ringan” yang dilaporkan.

Ledakan itu terjadi di dekat kantor pemerintah, seorang pejabat polisi mengatakan kepada Reuters dengan syarat anonim, karena ia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Jika dikonfirmasi, insiden itu mengindikasikan serangan pertama di dekat kantor pemerintah sejak penindasan India di wilayah tersebut.

Kementerian dalam negeri India tidak segera menanggapi permintaan untuk berkomentar.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan penghapusan status khusus Jammu dan Kashmir diperlukan untuk mengintegrasikannya sepenuhnya ke seluruh India dan memacu pembangunan.

Sementara para kritikus mengatakan keputusan untuk mencabut otonomi akan memicu alienasi dan perlawanan bersenjata lebih lanjut.

Kashmir terbagi antara India dan Pakistan, yang keduanya mengklaim wilayah itu secara penuh. Lebih dari 40.000 orang telah tewas dalam pemberontakan di Kashmir India sejak 1989. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah