Tumbuh 'kebencian' terhadap putra mahkota Saudi di lingkaran kerajaan

Putra mahkota Arab Saudi, Muhammad bin Salman. (Foto: AFP)
5,799

RIYADH (Arrahmah.com) – Semakin banyak anggota keluarga kerajaan dan elit bisnis Saudi menyatakan frustrasi atas kepemimpinan Putra Mahkota Muhammad Bin Salman, setelah serangan yang merusak dan mahal pada fasilitas minyak Aramco kerajaan bulan lalu.

Menurut Reuters, seorang diplomat asing senior dan lima sumber yang memiliki ikatan dengan para bangsawan dan pemimpin bisnis mengungkapkan klaim itu secara anonim.

Tampaknya ada beberapa alasan untuk ketidakpuasan, termasuk pengetatan cengkeraman putra mahkota pada kekuasaan dan sikapnya yang terlalu konfrontatif dengan kekuatan regional Iran.

Tetapi serangan udara terhadap fasilitas minyak Abqaiq dan Khura mengurangi separuh kapasitas produksi Riyadh melalui hilangnya 5,7 juta barel per hari – setara dengan lima persen pasokan global – dan merupakan serangan paling dahsyat di kerajaan itu hingga saat ini.

“Ada banyak kebencian,” kata salah satu sumber. “Bagaimana mereka tidak dapat mendeteksi serangan itu?”

Sumber yang sama juga mengatakan bahwa para elit Saudi “tidak percaya” pada kemampuan putra mahkota untuk mempertahankan eksportir minyak terkemuka. Yang lain menggemakan sentimen ini.

Bin Salman terkenal dalam gerakan anti-korupsi 2017 yang belum pernah terjadi sebelumnya, dipuji secara luas sebagai penggeledahan, yang melibatkan penangkapan dan penahanan para pangeran, pengusaha, perwira militer dan pejabat yang ditahan di hotel Ritz-Carlton, dengan tuduhan penyiksaan dilakukan. Kerajaan dikatakan telah menjaring $ 106,6 miliar.

Selain memprakarsai intervensi militer yang menghancurkan di Yaman, yang telah berkontribusi pada krisis kemanusiaan terburuk di dunia, Bin Salman telah menghadapi cemoohan internasional atas eksekusi di luar hukum kritikus dan jurnalis Saudi Jamal Khasoggi tahun lalu di konsulat Saudi di Istanbul, dengan putra mahkota yang berusaha membebaskan dirinya dari pembunuhan, sementara mengakui hal itu terjadi di bawah pengawasannya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.