ACT fasilitasi pengungsi yang eksodus dari Wamena

223

JAKARTA (Arrahmah.com) – Ribuan warga di Wamena mengungsi ke tempat-tempat yang lebih aman, seperti rumah ibadah, kantor pemerintahan, hingga markas komando satuan TNI. Sebagian dari mereka berharap dapat bertemu dengan keluarganya.

Merespon kondisi yang ada, Aksi Cepat Tanggap (ACT) memfasilitasi keinginan para pengungsi dengan memberangkatkan pengungsi ke Provinsi Sumatera Barat, Kamis (3/10/2019), untuk melepas rindu dengan kerabat di kampung halaman.

Ahyudin, selaku Dewan Pembina ACT mengungkapkan rasa syukurnya atas keberangkatan para pengungsi hari pertama ini.

“Alhamdulillah, akhirnya kita menerbangkan pengungsi ke Sumatera Barat dengan pesawat yang kita charter. Hal ini karena kita ingin segera memberikan jalan keluar kepada para pengungsi yang setelah lebih dari 10 hari dalam keadaan yang tidak nyaman dan keadaan tertekan atau takut,” ucapnya.

Ia menambahkan, tugas kami adalah mendukung dan membantu. Penerbangan tersebut bisa terlaksana atas dukungan masyarakat lain kepada saudara-saudara pengungsi. Diharapkan, musibah ini bisa meningkatkan kepedulian.

“Ingat, bangsa Indonesia adalah bangsa yang dermawan, bangsa yang penuh kepedulian,” ungkapnya.

Direktur Social Network Corporation (SNC)-ACT, Wahyu Novyan menambahkan, ACT berikhtiar mengakomodasi kepulangan sejumlah pengungsi melihat tingginya permintaan pengungsi rantau untuk kembali ke daerah asal. “Di sini kami melihat, kepulangan ke daerah asal menjadi kebutuhan para pengungsi. Hal itulah yang kami fasilitasi,” terangnya.

Wahyu menerangkan, ACT telah memberangkatkan 137 pengungsi Wamena ke Sumatera Barat. Pengungsi diberangkatkan menggunakan pesawat komersil dari bandara Sentani di Jayapura, Papua, ke Padang Sumatera Barat.

“Kami memprioritaskan pengungsi ibu dan balita, perempuan hamil, juga lansia untuk diberangkatkan terlebih dulu,” jelasnya dalam siaran pers.

Wahyu menjelaskan, pemulangan pengungsi juga akan diikhtiarkan ACT ke sejumlah provinsi lainnya.  ACT saat ini tengah berupaya untuk mengakomodasikan pengungsi yang berasal dari provinsi-provinsi lain.

Sementara itu, Aan Saputra dari Tim Program ACT Sumatra Barat melaporkan, kedatangan pengungsi akan disambut oleh sejumlah pejabat Sumatra Barat.

“Tim ACT Sumatera Barat akan menunggu kedatangan pengungsi di bandara. Kami juga menggelar konferensi pers,” paparnya.

Di dalam perjalanan para pengungsi yang didampingi tim ACT, Ahyudin menyampaikan agar pengungsi pulang ke kampung asal dengan semangat persaudaraan, mencintai tanah air. Tidak ada boleh perasaan benci, dendam, dan seterusnya.

“Itu bukan watak bangsa kita. Mari kita berdoa seluruh pengungsi yang ada dalam keadaan sehat dan kembali ceria. Mudah-mudahan dengan pulangnya ke kampung halaman, segala perasaan gundah dapat teratasi. Mari kita cintai Papua, kita cintai Indonesia,” pesannya.

Hingga kini, program masterpiece ACT tidak hanya memfasilitasi kepulangan para pengungsi, tetapi juga pemenuhan kebutuhan pangan melalui ketersediaan Dapur Umum ACT, pendistribusian logistik, kebutuhan layanan medis hingga media & crisis center di berbagai wilayah.

ACT juga mengajak seluruh elemen bangsa untuk ambil peran dalam gerakan solidaritas kemanusiaan bagi para korban.

“Untuk segenap warga bangsa Indonesia, mari tunjukkan kepedulian dengan sesama sebagai sebuah bangsa yang besar.  Secara simultan, dalam seminggu ini kami juga akan terus berikhtiar memberikan bantuan kepada pengungsi yang ingin pulang ke kampung halaman melalui koordinasi di titik-titik media & crisis center kami yang ada di berbagai wilayah yaitu di Sentani, Padang, Surabaya, Makassar, dan Jakarta,” pungkasnya.

Sebagai informasi tambahan, masyarakat yang ingin berdonasi membantu para korban kerusuhan dapat mengirimkan donasinya melalui Bank Aceh Syariah 010 0193 000 9205, BNI Syariah 66 00011 008, dan Bank Syariah Mandiri  7089 7860 23 atas nama Aksi Cepat Tanggap.

Konfirmasi pengiriman donasi dapat menghubungi nomor WhatsApp 0822 8326 9008 atau telepon 0651 7315352.

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.