Berita Dunia Islam Terdepan

Tak hanya menghancurkan, pasukan rezim Asad juga menjarah harta penduduk Daraya

303

Support Us

DARAYA (Arrahmah.com) – Kesaksian dari orang-orang yang memasuki ibu kota Daraya di bagian barat telah meyakinkan bahwa rezim tidak hanya menghancurkan lingkungan dengan bom-bomnya, tetapi juga memasuki rumah-rumah penduduk, toko-toko dan fasilitas -publik dan swasta- mencuri semua yang bisa menguntungkannya.

Hassan Dayrani, salah satu warga yang mengungsi dari Daraya pada akhir 2012, mengatakan bahwa ia memasuki rumahnya di lingkungan Shamiat, yang terletak dekat dengan jalan menuju ibu kota, terkejut dengan apa yang tersisa dari furnitur mahal, dekorasi, peralatan listrik dan peralatan rumah mewah yang ia tinggalkan.

“Saya mendapat kartu keamanan yang memungkinkan saya mengunjungi kota, dan ketika saya mengunjunginya, saya tidak menemukan apa pun di rumah,” ujarnya seperti dilaporkan Zaman Alwasl (3/10/2019).

Dayrani telah memperkirakan bahwa furnitur dan peralatan lain yang dapat dengan mudah dibawa telah dicuri, tetapi yang tidak ia bayangkan adalah “kabel listrik ditarik dari dinding, lantai keramik hancur dan dicabut, mereka bahkan mencabut toilet, yang belum siap digunakan.”

Sejak masuknya rezim ke lingkungan Al-Jamiat dan Alun-alun Shridi pada musim dingin 2013, telah terjadi pencurian sistematis terhadap semua rumah di daerah tersebut.

Pejuang Abu Al-Abed, yang ditempatkan di Daraya tetapi memilih untuk pindah ke Idlib pada malam sebelum perjanjian evakuasi ditandatangani oleh rezim dengan faksi pejuang, mengatakan “Kami mendengar tentang penyerangan dan perampokan sistematis yang dilakukan rezim di lingkungan di luar kendali kami. Kami tidak membayangkan tingkat pencurian hingga komite negosiasi pertama keluar dari Daraya pada 2014 dan melihat bagaimana bangunan-bangunan di kota dan fasilitas publik dan swasta menjadi struktur beton yang benar-benar kosong.”

Pada September 2016, setelah 1.350 hari, pertempuran berhenti di Daraya. Sebagian besar pejuang dan warga sipil meninggalkan kota menuju Idlib (Suriah barat laut), sementara beberapa pergi ke tempat perlindungan rezim di pedesaan Damaskus.

Beberapa warga, yang sekarang tinggal di dekat Daraya, menuduh pejuang FSA mencuri di rumah-rumah penduduk. Namun, tuduhan ini tampaknya tidak akurat, karena banyak orang yang berada di dalam kota saat itu telah mengonfirmasi.

Abu Al-Abed, yang menyaksikan pengepungan, mengatakan bahwa ia mengetahui banyak insiden pencurian properti kota.

“Ya, kami telah memasuki rumah-rumah sipil, tetapi pencarian kami hanya difokuskan pada makanan karena pengepungan yang keras.”

Hari ini, penduduk yang ingin memasuki Daraya harus mendaftar di pos pemeriksaan di dalam kota untuk mendapatkan kartu keamanan untuk mengunjungi kota. Puluhan orang menerima kartu-kartu ini tetapi tidak tinggal di rumah asli mereka karena mereka tidak memiliki semua perlengkapan untuk tinggal, mereka tidak menemukan apa pun selain dinding. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan