Nasrallah: Khamenei sangat terlibat dalam pembentukan "Hizbullah"

Khamenei, Nasrallah, dan Soleimani berpose bersama. (Foto: Khamenei.ir)
233

LIBANON (Arrahmah.com) – Pemimpin Tertinggi Iran, Ali Khamenei sangat terlibat dalam pembentukan kelompok proksi Iran “Hizbullah”, menurut Hassan Nasrallah, pemimpin organisasi Syiah tersebut.

Dalam wawancara lima jam dengan Khamenei.ir, situs web pemimpin tertinggi Iran, Nasrallah mengatakan bahwa selama “tahun-tahun awal pendirian [‘Hizbullah’ Libanon], dia [Khamenei] terlibat dalam segala hal. Prinsip, tujuan, dasar, kriteria, dan pedoman yang kami miliki, dia memberikan solusi untuk setiap masalah.”

“Hizbullah” didirikan pada tahun 1985 dengan dukungan Iran, yang mengirim pasukan dari Garda Revolusi IRan (IRGC) untuk melatih dan mendanai militan Syiah Libanon selama Perang Libanon. zsrjak saat itu, kelompok Syiah bersenjata, beroperasi sebagai proksi Iran dan telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh beberapa negara termasuk AS, Inggris, dan Liga Arab, lansir Al Arabiya (1/10/2019).

“Pembentukan front ini [Hizbullah] bertepatan dengan keputusan pendahulu [Khamenei] [Ruhollah] Khomeini untuk mengirim pasukan IRGC ke Suriah dan Libanon untuk menentang dan menghadapi agresi Israel,” klaim Nasrallah.

Sejak menjadi pemimpin tertinggi Iran pada 1989, Khamenei melanjutkan “dukungan Iran untuk perlawanan di kawasan itu, terutama di Libanon,” ujar Nasrallah.

Nasrallah telah memimpin “Hizbullah” sejak 1992, ketika pendahulunya dibunuh oleh pasukan “Israel”, dan telah mempertahankan hubungan dekat dengan Iran di bawah Khamenei.

Menurut Nasrallah, Khamenei adalah kunci dalam menyelesaikan perbedaan antara “Hizbullah” dan sekutunya Gerakan Amal, sebuah partai politik Libanon yang terkait dengan komunitas Syiah Libanon dan saat ini dipimpin oleh Nabih Berri.

Amal dan “Hizbullah” adalah anggota kunci dari koalisi politik “8 Maret” yang mendukung rezim Suriah Bashar Asad. Kedua organisasi sebelumnya bersaing untuk mendapatkan pengaruh atas komunitas Syiah Libanon, tetapi sejak itu menjadi sekutu dekat.

“[Khamenei] menentang masalah apa pun, konflik atau perselisihan di antara kelompok-kelompok Libanon dan terus-menerus menekankan perlunya hubungan yang luas di antara mereka serta mencapai perdamaian dengan segala cara yang diperlukan di antara mereka,” katanya.

Menurut pemimpin “Hizbullah”, “dasar hubungan erat antara ‘Hizbullah’ dan Amal yang kita lihat hari ini diletakkan oleh pedoman [Khamenei], dan hari ini hubungan antara ‘Hizbullah’ dan Amal tidak strategis, tetapi di luar strategis.”

Pada Ahad lalu, Iran merilis foto Nasrallah dan Khamenei yang belum pernah dilihat bersama komandan Quds Force, Qassem Soleimani dari IRGC. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.