Berita Dunia Islam Terdepan

ISIS dilaporkan kembali bangkit di Suriah

967

Support Us

PALMYRA (Arrahmah.com) – ISIS telah melakukan manuver untuk membuat kebangkitan di Suriah pada Selasa (1/10/2019) dengan mengepung pasukan Rusia dan rezim, menyerang milisi Kurdi terkemuka dan merebut sebuah kota di timur negara itu, memenuhi prediksi baru-baru ini tentang pemulihan kelompok ekstremis dalam konflik.

Dilaporkan MEMO, militan ISIS menyerang sekelompok milisi rezim dan pasukan khusus Rusia di kota kuno Palmyra melalui penggunaan mobil jebakan yang dipenuhi dengan bahan peledak, serta mengelilingi konvoi Rusia dan mengepungnya. Kantor berita ISIS Amaq News Agency kemudian diduga melaporkan bahwa pesawat meluncurkan penembakan berat pada posisinya dalam upaya untuk mematahkan pengepungan.

Di pedesaan Raqqa – rumah bagi bekas ibukota ISIS – kelompok itu mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan dan melukai lima anggota Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang dipimpin Kurdi dalam serangan terhadap posisi milisi. Kendaraan Pasukan Demokratik Suriah (SDF) juga dilaporkan dihancurkan oleh alat peledak di dekat kota Haws.

Namun, dalam operasi apa yang paling menentukan yang dilakukan oleh kelompok itu, ISIS telah merebut dan mengambil kendali penuh atas kota Al-Sukhna di pedesaan timur pemerintahan Homs setelah serangkaian pertempuran dan pertempuran dengan milisi rezim di daerah tersebut. Menurut Kantor Berita Amaq, ISIS awalnya mengambil kendali Al-Sukhna pada Ahad sebelum menarik diri di bawah tekanan serangan udara Rusia, tetapi merebut kembali kontrol kota hari ini. Dua puluh anggota milisi rezim diduga tewas selama penangkapannya kembali, dan pasukan rezim terus didorong keluar dari lingkungan kota.

Kebangkitan ISIS – juga dikenal sebagai Negara Islam Irak dan Suriah – datang di tengah peringatan baru-baru ini dari berbagai sumber internasional bahwa kelompok itu akan segera melakukan kebangkitan dan bahwa mereka telah merencanakan kembalinya, khususnya melalui penggunaan yang dipenjara. pejuang di seluruh wilayah.

Dua tahun setelah ekspansi yang cepat pada tahun 2014, ISIS secara bertahap kehilangan kendali atas benteng-benteng utamanya termasuk Mosul di Irak dan Raqqa di Suriah. Hanya sel-sel tidur yang tersebar sekarang ada di seluruh wilayah.

Kemunculan kembali kelompok ini terutama terlihat mengingat pengumuman Presiden AS Donald Trump pada bulan Desember tahun lalu bahwa pasukan AS akan ditarik dari Suriah karena dugaan kekalahan ISIS dan merebut kembali benteng-bentengnya di wilayah tersebut. Kepuasan pada pihak presiden ini disambut dengan pertikaian yang meluas di antara para tokoh politik dan militer AS, serta kelompok-kelompok Kurdi yang mengandalkan Washington untuk dukungan militer, bersikeras bahwa akan ada risiko ISIS muncul kembali jika pasukan Amerika menarik keluar dari wilayah tersebut.

Sebuah laporan Pentagon yang dirilis pada awal Agustus memperingatkan kelompok itu pulih dan mengumpulkan kembali pasukan, dan bahwa “Meskipun kehilangan ‘kekhalifahan’ teritorialnya, Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) memperkuat kemampuan gerilyawannya di Irak dan kembali melonjak di Suriah. ”

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan