Houtsi juga rilis video usai lancarkan serangan besar, namun Saudi masih bungkam

Foto ini diambil dari video yang dirilis oleh Houtsi pada 29 September 2019, yang memperlihatkan para tawanan yang menurut Houtsi merupakan tentara Saudi yang ditangkap dalam serangan di wilayah selatan Najran. (Foto: AFP)
585

YAMAN (Arrahmah.com) – Kelompok teroris Syiah Houtsi yang diperangi oleh koalisi pimpinan Saudi pada Ahad (29/9/2019) merilis video yang mereka katakan merupakan serangan besar ke Arab Saudi yang menewaskan atau melukai 500 tentara dengan ribuan lainnya menyerah.

Yahya Saria, seorang juru bicara militer Houtsi, menggambarkan serangan terhadap pasukan Saudi kemudian berkembang menjadi serangan lintas-batas “habis-habisan” yang menjebak pasukan di dalam Arab Saudi, lansir Al Jazeera.

“Lebih dari 200 tewas dalam puluhan serangan [rudal dan drone] ketika berusaha melarikan diri atau menyerah,” klaim Saria.

Pertempuran itu terjadi di wilayah selatan Najran dengan gambar video yang ditayangkan menunjukkan kendaraan lapis baja yang terkena ledakan dan para tentara yang menyerah.

Arab Saudi belum menanggapi klaim Houtsi yang juga disiarkan di Almasirah TV yang dikelola Houtsi.

Saria mengatakan ofensif 72 jam sebelumnya telah mengalahkan tiga “brigade militer musuh”, yang mengarah ke penangkapan “ribuan” pasukan, termasuk perwira dan prajurit militer Saudi, dan ratusan kendaraan lapis baja.

Dia mengatakan para tahanan “akan diperlakukan sesuai dengan etika dan adat istiadat berdasarkan kesepakatan untuk menukar tawanan perang dengan para agresor”.

Video menunjukkan kendaraan lapis baja, beberapa terbakar, dengan tanda-tanda Saudi, bersama dengan tumpukan besar senjata dan amunisi yang menurut klaim Houtsi telah ditangkap.

Gambar-gambar itu juga memperlihatkan tubuh dan pria berseragam militer Saudi. Beberapa mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Saudi.

Sendirian

Perang Yaman yang macet telah menewaskan puluhan ribu orang, merusak infrastrukturnya dan melumpuhkan sistem kesehatannya.

Catherine Shakdam dari Yayasan Next Century memberi tahu Al Jazeera bahwa tidak ada alasan untuk meragukan apa yang dikatakan Syiah Houtsi.

“Video dan gambar yang datang sebenarnya menegaskan pernyataan itu. Ini adalah poin penting dalam perang ini bahwa sekarang orang-orang Yaman [Houtsi] bergerak di wilayah Saudi, dan Saudi sendirian dalam pertarungan ini,” kata Shakdam.

Pasukan pemerintah Yaman, yang didukung oleh serangan udara dari koalisi pimpinan Saudi, dalam beberapa bulan terakhir berperang dengan pasukan Houtsi di wilayah Kataf di provinsi Saada di Yaman utara dekat perbatasan Saudi. Sumber-sumber lokal mengatakan orang-orang Houtsi telah menangkap sejumlah tentara Yaman dalam pertempuran.

Koalisi yang dipimpin Saudi, yang menerima senjata dan informasi intelijen dari negara-negara Barat, melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 setelah Houtsi menggulingkan pemerintah yang diakui internasional dari kekuasaan di ibu kota Sana’a tahun sebelumnya. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.