Berita Dunia Islam Terdepan

Hamas: Negara-negara Arab targetkan anggota Hamas dan jaringan penggalangan dana

326

Support Us

GAZA (Arrahmah.com) – Seorang pejabat senior Gerakan Perlawanan Islam, Hamas, menuduh beberapa negara Arab menargetkan para anggotanya dan jaringan penggalangan dana, Felesteen.ps melaporkan.

Mousa Abu Marzook mengatakan kepada situs web itu bahwa negara yang sama juga menargetkan pendukung Hamas yang dikenal.

“Dengan melakukan itu mereka melayani agenda Amerika dan ‘Israel’,” jelas Abu Marzook. Dia menekankan bahwa Hamas tidak ikut campur dalam urusan internal negara-negara ini. Diyakini bahwa ia merujuk secara khusus ke Arab Saudi dan UEA, yang keduanya tampaknya telah menentang gerakan Palestina dalam upaya mereka untuk menormalkan hubungan dengan “Israel”.

Ketika ditanya tentang upaya Hamas untuk membebaskan anggotanya yang ditahan di dunia Arab, Abu Marzook menunjukkan bahwa “tindakan diplomatik dan bungkamnya media” adalah pilihan yang lebih disukai. “Kami berusaha mencapai solusi diam-diam untuk krisis yang menimpa anggota kami.” Namun, ia mengakui, bahwa tidak ada perkembangan baru dalam masalah Palestina dan anggota Hamas yang ditahan di Arab Saudi.

Upaya untuk memindahkan pengungsi Palestina yang tinggal di Libanon sedang dilakukan untuk “mendorong” mereka keluar dari negara tuan rumah, tambah pejabat senior Hamas, dan menghapus masalah pengungsi dari agenda internasional, seperti yang terjadi di Kuwait, Suriah, dan Irak . Dia mencatat bahwa kondisi di kamp-kamp pengungsi Palestina di Libanon sangat buruk.

Di antara masalah yang membuat hidup sulit bagi para pengungsi Palestina, katanya, adalah posisi yang relatif lemah dari Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA). AS telah menjadi donor tunggal terbesar dari UNRWA tetapi memangkas semua pendanaan tahun lalu. “Israel” telah melobi untuk menutup Badan tersebut, sebuah langkah yang pada dasarnya akan membatalkan status pengungsi jutaan warga Palestina.

Menurut Mousa Abu Marzook, menyingkirkan masalah pengungsi Palestina adalah bagian dari “kesepakatan abad ini” AS. Dia bersikeras, bagaimanapun, bahwa para pengungsi dan nasib mereka – dan hak sah mereka untuk kembali ke tanah mereka – adalah “bagian tak terpisahkan” dari prinsip-prinsip perjuangan Palestina.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan