Berita Dunia Islam Terdepan

Desak Iran untuk tunduk pada keputusan AS, Rouhani minta Washington "bayar lebih mahal"

637

Support Us

NEW YORK (Arrahmah.com) – Presiden Iran, Hassan Rouhani, pada Rabu (25/9/2019) menyerukan permintaannya agar Amerika Serikat “membayar lebih” atas kesepakatan apapun yang melanggar JCPOA 2015 yang ditinggalkan Washington.

Rouhani juga menolak bertemu dengan Presiden AS Donald Trump meskipun keduanya berada di New York minggu ini untuk menghadiri Majelis Umum tahunan PBB. Meski demikian, pejabat dari kedua kubu mengisyaratkan mereka memiliki minat dalam negosiasi.

“Tanggapan kami terhadap pembicaraan di bawah tekanan adalah ‘Tidak’,” tegas Rouhani dalam pidato kepada Majelis Umum bahkan ketika Amerika Serikat memperketat visa dengan memasukkan perusahaan-perusahaan Cina ke daftar hitam untuk berurusan dengan minyak Iran meskipun ada sanksi AS.

Konfrontasi AS-Iran telah meningkat sejak tahun lalu, ketika Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran dengan negara-negara besar dan menerapkan kembali sanksi yang telah melumpuhkan ekonomi republik Islam itu.

Trump ingin melampaui kesepakatan itu untuk lebih mengekang program nuklir Iran, menghentikan pekerjaan rudal balistiknya dan mengakhiri dukungannya terhadap pasukan proksi di Timur Tengah.

“Jika anda menginginkan lebih, jika anda membutuhkan lebih, anda harus memberi dan membayar lebih,” kata Rouhani dalam pidato Majelis Umum, tanpa memberikan perincian.

Dalam pidatonya sendiri pada Selasa (24/9), Trump menuduh para pemimpin Iran “haus darah” dan meminta negara-negara lain untuk menekan Iran setelah serangan 14 September pada fasilitas minyak Saudi yang dituduh Washington terhadap Teheran meskipun ada penolakan.

Amerika Serikat berencana untuk meningkatkan kehadiran militernya di Arab Saudi setelah serangan itu.

Rouhani, bagaimanapun, mengatakan wilayah Teluk “di tepi kehancuran, karena satu kesalahan dapat memicu kebakaran besar”, dan bersumpah untuk menanggapi “dengan tegas dan lugas” terhadap setiap pelanggaran asing atas keamanan atau integritas teritorialnya.

Trump mengatakan masih ada jalan menuju perdamaian dan Rouhani telah membiarkan pintu terbuka untuk diplomasi, dengan mengatakan bahwa jika sanksi dicabut, Washington dapat bergabung dengan perundingan nuklir antara Teheran dan kekuatan lainnya.

“Kami menginginkan resolusi damai dengan Republik Islam Iran,” menteri luar negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan kepada wartawan. Ia menambahkan bahwa semua itu ia serahkan pada Iran.

“Kami berharap kami mendapat kesempatan untuk bernegosiasi dengan mereka.”

Amerika Serikat juga telah menghubungi para pejabat Iran untuk membahas nasib warga negara Amerika yang ditahan di Iran, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS pada Rabu (25/9).

Meskipun para pemimpin Prancis dan Inggris mendesak Rouhani untuk duduk bersama Trump, seorang pejabat Iran mengatakan kepada Reuters bahwa tidak ada peluang AS dan presiden Iran akan bertemu pekan ini.

“Peluang pertemuan adalah nol. Mereka tahu apa yang harus dilakukan,” kata pejabat itu. Pejabat itu mengatakan Amerika Serikat harus kembali ke kesepakatan 2015, mencabut sanksi dan mengakhiri kampanye tekanan maksimum.

Di bawah kesepakatan itu, Iran membatasi program nuklirnya dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi yang membatasi kemampuannya untuk berdagang dengan dunia.

Setelah mengabaikan kesepakatan itu, Trump pada Mei memperketat sanksi terhadap Iran dalam upaya mengurangi ekspor minyaknya – sumber utama devisa dan pendapatan pemerintah – menjadi nol.

Pada Rabu (25/9), Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap lima warga Cina dan enam entitas yang dituduh secara sengaja mentransfer minyak dari Iran dengan melanggar pembatasan Washington di Teheran. Entitas tersebut termasuk dua anak perusahaan Cosco Shipping tetapi bukan perusahaan induknya sendiri.

“Ini adalah salah satu tindakan sanksi terbesar yang diambil Amerika Serikat terhadap entitas dan individu yang diidentifikasi sebagai pengangkut minyak Iran sejak sanksi kami diberlakukan kembali pada November 2018,” tutur Pompeo dalam sebuah pernyataan tentang langkah tersebut.

Amerika Serikat telah menyalahkan Iran atas serangkaian tindakan sejak Mei – beberapa di antaranya telah dibantah Iran – yang telah mengguncang pasar minyak, termasuk serangan terhadap setengah lusin tanker, penembakan pesawat tak berawak AS, dan serangan 14 September terhadap fasilitas Aramco.

Serangan udara di jantung industri minyak Arab Saudi merusak fasilitas pemrosesan minyak terbesar di dunia dan merobohkan lebih dari 5% pasokan minyak global.

“Ini tidak bisa dibiarkan, harus ada konsekuensi bagi Iran untuk apa yang mereka lakukan,” kata Menteri Negara untuk urusan Luar Negeri Arab Saudi, Adel al-Jubeir. Dia mengatakan Riyadh sedang berkonsultasi dengan orang lain dan bahwa pilihannya termasuk langkah-langkah diplomatik dan ekonomi.

Amerika Serikat, negara-negara Eropa, dan Arab Saudi menyalahkan serangan terhadap Iran, dan bukannya kelompok Houtsi yang mengaku bertanggung jawab. Iran menjauhkan diri dari serangan tetapi mengatakan siap untuk melakukan perang “penuh”.

Dalam kalimat terakhir dari pidatonya di AS, Rouhani mengangkat kemungkinan pembicaraan.

“Ini adalah pesan dari bangsa Iran: Mari berinvestasi pada harapan menuju masa depan yang lebih baik daripada dalam perang dan kekerasan,” katanya. “Mari kita kembali pada keadilan; pada kedamaian; pada hukum, komitmen dan janji dan akhirnya berkemas menuju meja perundingan.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan