Berita Dunia Islam Terdepan

Sisi minta AS hapus Sudan dari daftar negara pendukung teror

201

Support Us

NEW YORK (Arrahmah.com) – Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi menggunakan pidatonya di Majelis Umum PBB untuk memperkuat seruan menghapus Sudan dari daftar negara-negara yang dianggap AS sebagai sponsor terorisme.

Sisi mengatakan kepada para pemimpin dunia pada Selasa (24//2019) bahwa mencopot Sudan dari daftar akan membantu negara itu mengatasi masalah ekonomi dan merebut kembali apa yang disebutnya “tempat yang pantas bagi keluarga internasional”.

Sudan telah masuk dalam daftar AS sejak 1993. Khartoum mengatakan, dihapusnya negara tersebut dari daftar penting untuk membangun kembali Sudan setelah bertahun-tahun sanksi.

Pemerintah AS memulai proses untuk mengeluarkan Sudan dari daftar. Prosedur itu ditunda ketika protes massa meletus pada bulan Desember terhadap mantan penguasa Omar Al-Bashir. Militer menggulingkannya pada bulan April. Perdana Menteri baru Sudan Abdalla Hamdok baru-baru ini mengatakan ia akan membahas masalah ini dengan pemerintahan Trump.

Sisi juga menambahkan bahwa upaya bersama diperlukan untuk menghentikan milisi mengambil kendali Libya.

Pada Senin (23/9), Presiden AS Donald Trump menyuarakan dukungan kepada presiden Mesir, mengatakan bahwa Sisi “telah melakukanbeberapa hal yang benar-benar luar biasa dalam waktu singkat (di Mesir).”

“Ketika dia mengambil alih belum lama ini, Mesir ada dalam kekacauan. Dan negara itu tidak lagi berada dalam kekacauan sekarang.” ujar Trump dalam konferensi pers bersama dengan Sisi setelah pertemuan mereka. “Mesir memiliki pemimpin yang hebat. Dia sangat dihormati. Dia membawa pesanan. Sebelum dia ada di sini, ada sedikit pesanan. Terjadi kekacauan. Jadi saya sama sekali tidak khawatir tentang itu.”

Sisi, diktator baru yang melakukan tindakan keras terhadap gerilyawan, menyalahkan “Islam politik” atas protes dan kekacauan di Timur Tengah, tanpa menyebut Ikhwanul Muslimin secara langsung.

“Saya ingin anda yakin bahwa, terutama di Mesir, opini publik dan orang-orang itu sendiri menolak Islam politik semacam ini di Mesir,” katanya.

“Mereka telah menunjukkan penolakan mereka sebelumnya, dan mereka menolak mereka yang memiliki kendali atas negara hanya satu tahun.” Mesir memerangi pemberontakan di Semenanjung Sinai serta kelompok-kelompok lain yang diklaim berafiliasi dengan Daesh atau IM.

Sementara itu, pasukan keamanan Mesir menewaskan enam tersangka anggota Ikhwanul Muslimin dalam baku tembak di Kairo, kata Kementerian Dalam Negeri Selasa (24/9).

Keenam orang itu tewas dalam baku tembak ketika polisi menggerebek tempat persembunyian mereka di pinggiran kota Kairo pada tanggal 6 Oktober, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan singkat.

Kementerian mengawasi pasukan polisi. Pernyataan itu mengatakan para tersangka merencanakan serangan “militan”. Tidak disebutkan kapan penggerebekan itu terjadi. Mesir menyebut Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi “teroris” pada 2013 dan menangkap ribuan anggotanya setelah penggulingan militer terhadap Presiden Mohammed Mursi, yang berasal dari kelompok itu, di tengah protes massa menentang pemerintahan singkatnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan