Berita Dunia Islam Terdepan

PM Pakistan peringatkan perang dengan India soal Kashmir yang disengketakan

666

Support Us

NEW YORK (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan Selasa (24/9/2019) tentang kemungkinan perang antara Pakistan dan India atas apa yang disebutnya tindakan keras India yang brutal di wilayah Kashmir.

Kedua saingan bersenjata nuklir, yang telah berperang dua dari tiga perang mereka atas Kashmir, telah terkunci dalam perselisihan yang memburuk sejak 5 Agustus, ketika Perdana Menteri India Narendra Modi, yang Khan disebut “rasis” mencabut otonomi khusus Kashmir. Pihak berwenang India memberlakukan jam malam militer luas dan mengurung penduduk dari semua akses komunikasi dan Internet.

“Selama 50 hari, orang-orang Kashmir telah dikunci oleh 900.000 tentara,” kata Khan, menggambarkan penangkapan massal, rumah sakit yang tidak berfungsi dan “pemadaman total berita” di wilayah tersebut.

“Delapan juta orang di penjara terbuka belum pernah terjadi sebelumnya di zaman sekarang ini,” lanjut Khan. “Kekhawatiran terbesar adalah apa yang terjadi setelah jam malam dicabut? Kami takut dengan 900.000 tentara di sana, akan ada pembantaian.”

Konflik India dan Pakistan mengenai Kashmir berawal pada akhir 1940-an ketika mereka memenangkan kemerdekaan dari Inggris. Wilayah ini adalah salah satu yang paling termiliterisasi di dunia, dipatroli oleh tentara dan polisi paramiliter. Sebagian besar warga Kashmir membenci kehadiran pasukan India. Modi telah membela perubahan Kashmir karena membebaskan wilayah dari separatisme, dan para pendukungnya menyambut baik langkah itu.

Presiden AS Donald Trump mengatakan setelah pertemuan sebelumnya dengan Khan bahwa akan bagus jika Modi dan Khan dapat menyelesaikan kebuntuan mereka atas Kashmir.

Tetapi sementara Khan mengatakan dia telah mengangkat masalah Kashmir dengan para pemimpin dunia minggu ini, dia menyatakan tidak tertarik untuk bertemu dengan Modi.

“Sayangnya India hari ini diperintah oleh seorang rasis, supremasi Hindu,” kata Khan. “Mereka tidak menganggap Muslim sebagai warga negara yang setara”

Duta Besar India untuk PBB, Syed Akbaruddin, mengindikasikan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa pertemuan antara Modi dan Khan tidak mungkin: “Harus ada lingkungan yang memungkinkan sebelum para pemimpin bertemu.”

“Hari ini pembicaraan yang berasal dari Pakistan tentu tidak kondusif untuk lingkungan yang memungkinkan itu,” lanjutnya.

Khan juga menanggapi klaim kepala militer India, Jenderal Bipin Rawat, bahwa Pakistan telah mengaktifkan kembali kamp-kamp gerilyawan di Kashmir yang dikuasai Pakistan dan sekitar 500 gerilyawan menunggu untuk menyusup ke India. Dia tidak memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya.

Khan menyebut klaim itu “omong kosong.”

“Apa manfaat yang mungkin dimiliki Pakistan sekarang dengan mengirimkan teroris ketika ada 900.000 pasukan keamanan di sana? Semua yang akan terjadi adalah bahwa akan ada lebih banyak penindasan terhadap rakyat Kashmir,” tegasnya.

Khan juga mengatakan bahwa dia telah memulai, atas permintaan presiden AS, untuk menengahi antara Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani karena perselisihan nuklir. Dia tidak memberikan rincian lain tetapi mengatakan dia telah berbicara dengan Rouhani pada Senin (23/9) setelah Trump meminta Khan untuk “mengurangi situasi”.

“Kami berusaha yang terbaik,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan