Berita Dunia Islam Terdepan

16 pangkalan militer AS hadir tuk amankan ladang minyak Suriah, banyak yang tidak menyadarinya

1.054

Support Us

SURIAH (Arrahmah.com) – Kehadiran asing di tanah Suriah selalu menjadi fokus media dan lembaga penelitian. Berikut ini kami hadirkan penelitian yang disiapkan oleh seorang peneliti militer khusus yang dipublikasikan oleh situs berita Zaman Alwasl pada Ahad (22/9/2019).

Selama dua tahun terakhir, 2018-2019, pangkalan AS (pasukan koalisi) dan pasukan lain di Suriah telah mengalami perubahan signifikan di salah satu bidang berikut: membangun pangkalan baru yang belum ada sebelumnya, memperluas dan mengonsolidasikan beberapa pangkalan yang lebih tua, evakuasi definitif pangkalan-pangkalan tertentu, memindahkan beberapa pangkalan ke area yang berbeda.

Laporan ini mencakup perincian perkembangan di pangkalan AS di Suriah utara, dan di daerah yang saat ini dikendalikan oleh milisi Kurdi YPG yang didukung AS, mengingat keinginan Turki untuk membangun zona aman di perbatasan Suriah yang membentang hingga puluhan kilometer.

Keinginan mendesak Turki untuk membangun zona aman di perbatasan Suriah akan terhambat oleh posisi pangkalan-pangkalan ini, beberapa di antaranya hanya beberapa kilometer dari perbatasan, beberapa di antaranya telah dibangun relatif baru-baru ini. Oleh karena itu, janji Amerika kepada Turki untuk bekerja sama dalam membangun daerah semacam itu hanyalah latihan politik untuk mengulur waktu.

Bahkan, pangkalan-pangkalan ini mengungkapkan bahwa Amerika sedang mempersiapkan untuk tinggal dalam jangka panjang di Suriah, dan tidak akan pergi dalam waktu dekat, seperti yang diklaim oleh Presiden Donald Trump baru-baru ini.

Perlu disebutkan bahwa beberapa pangkalan baru bukan pangkalan dalam pengertian militer, tetapi lebih seperti pusat “administrasi sipil”.

Sebagian besar ladang minyak dan gas utama saat ini memiliki pangkalan kecil, hingga 50 tentara AS yang mengamankan mereka.

Pangkalan AS di Suriah. (Foto: Zaman Alwasl)

Lokasi Pangkalan Amerika:

Pangkalan Heemo baru di barat kota Qamishli

Pangkalan ini terletak di sebelah barat kota Al Qamishli di dekat desa Heemo, 4 Km dari perbatasan Turki dan 5 Km dari bandara Al Qamishli, tempat pasukan rezim Asad berbasis.

Tugas pangkalan besar ini adalah untuk menyediakan semua jenis dukungan administrasi dan teknis untuk Pasukan Demokrat Suriah (SDF) dan administrasi sipilnya.

Didirikan pada tahun 2018, perlahan-lahan berkembang, dengan gudang dan sub-pusat lainnya dekat dengan daerah tersebut.

Konstruksi baru di dalam pangkalan Tal Baydar AS

Pasukan AS saat ini membangun dan memperluas fasilitas baru di dalam pangkalan AS di Tal Baydar, termasuk perluasan landasan udara lama menjadi sekitar 900m. Konstruksi masih berlangsung saat ini, dan pada landasan ini cukup untuk pendaratan semua jenis pesawat kargo dan berbagai pesawat tempur. Pangkalan ini berjarak 30 kilometer dari perbatasan Turki.

Pangkalan Jabal Al Ghoul Baru

Pangkalan yang relatif baru, yang selesai pada 2018, termasuk landasan terbang dan kamp dukungan, serta menjadi markas logistik. Ini adalah pangkalan paling rahasia, baik dalam hal ukuran pasukan dan fungsi yang ditugaskan kepada mereka. Landasan pacu sekitar 1.800 meter, pangkalan semi-permanen, 30 km dari perbatasan Turki.

Pangkalan baru di Khabur sebelah barat Hasaka (sebagai pengganti pangkalan Life Stone Resort)

Pasukan dipindahkan ke barat Hasaka, yang dievakuasi dari pangkalan udara Life Stone resor, sementara beberapa pasukan darat tetap ada di sana.

Sebuah pangkalan baru didirikan di selatan, dekat Bendungan Khabur. Pangkalan baru ini berisi pasukan pendukung darat dan udara, di samping sejumlah helikopter pendukung dan landasan helikopter.

Basis Shadadi

Salah satu pangkalan Amerika terbesar di Suriah, didirikan oleh pasukan militer AS setelah pengusiran Daesh (ISIS) dari kota Shadadi, dan merupakan titik fokus bagi pasukan serang AS di sana. Ini termasuk sebuah kamp untuk Marinir serta pangkalan udara dari delapan helikopter tempur, selain menjadi pangkalan logistik untuk pasukan AS dan pasukan Kurdi yang beroperasi di sana. Basis tersebut memiliki panjang sekitar empat kilometer dan lebarnya dua kilometer.

Orang Amerika sengaja mendirikan pangkalan di dekat ladang minyak paling penting di kawasan itu, ladang Al Jabsa dan ladang Kubaiba.

Pangkalan AS di Suriah. (Foto: Zaman Alwasl)

Perubahan besar basis bersama di Pabrik Semen Lafarge

Tahun ini, pasukan Koalisi telah secara signifikan memperluas pangkalan di Pabrik Semen Lafarge, yang saat ini merupakan pangkalan terbesar bagi pasukan AS dan Koalisi dalam hal militer dan logistik, dengan delapan helikopter AS dan enam helikopter Perancis di pangkalan itu, membentuk pasukan serang yang besar.

Beberapa menyebutnya sebagai pangkalan Kharab Ashiq yang merujuk pada desa terdekat, hanya 20 km dari perbatasan Turki.

Perluasan basis logistik yang signifikan di Ain Issa

Sejak awal tahun ini, Amerika telah memperluas pangkalan Ain Issa di wilayah yang sangat luas. Pangkalan ini didedikasikan untuk dukungan logistik dan berbagai operasi logistik, yang berafiliasi dengan beberapa pusat terpisah dan berjarak di sekitarnya sebagai gudang amunisi dan logistik.

Memobilisasi pasukan tambahan di pangkalan Tal Al-Saman di utara Raqqa

Pangkalan Tal Al-Saman terletak di utara Raqqa dan didirikan pada tahun 2017. Ini berisi helipad untuk pesawat tempur dan pesawat angkut sayap tetap, di samping menjadi pangkalan militer besar dengan pasukan AS baru-baru ini mentransfer sejumlah besar pasukan darat dan kendaraan lapis baja. Pangkalan ini juga merupakan pusat pengawasan dan spionase.

Pangkalan Herqla di sebelah barat Raqqa

Itu diperluas selama setahun terakhir untuk menjadi pangkalan militer AS. Ini lebih merupakan administrasi sipil untuk pekerjaan administrasi pasukan Kurdi yang diawasi oleh pasukan AS.

Pangkalan Bersan baru di barat daya kota Mahmudli

Didirikan pada tahun 2018 dan terletak di sebelah selatan kota Bersan, di utara Tabqa. Ini adalah markas besar untuk pasukan artileri AS, selain menjadi pusat logistik untuk pasukan yang dikerahkan di dekat daerah itu.

Perluasan pangkalan di dekat desa Al-Hakko

Pangkalan itu adalah salah satu pangkalan AS terbesar di Suriah, yang terletak di utara kota Sarrin, dan berisi landasan untuk pesawat. Ini termasuk sebuah kamp untuk pasukan darat dan pasukan pendukung, di samping markas logistik.

Beberapa gudang yang berafiliasi dengan pangkalan baru-baru ini dibangun di luar pangkalan, di dalam desa-desa dan kota-kota di sekitarnya.

Pangkalan baru di barat daya Manbij

Dulunya merupakan pangkalan yang sangat kecil, tetapi mengingat ketegangan dan gesekan di kawasan antara berbagai pihak (Kurdi – rezim – Turki – Iran), pasukan AS memperluasnya secara signifikan untuk mendukung pasukan Kurdi, memblokir jalan di semua sisi, dan menyelesaikan konflik yang mendukung Kurdi. Itu didirikan barat daya Manbij dekat jalan utama antara Al Bab dan Manbij.

Pangkalan ini berjarak sekitar 28 km dari perbatasan Turki.

Pangkalan AS di Suriah. (Foto: Zaman Alwasl)

Pangkalan AS baru di utara Manbij (Al-Dadat)

Terletak di utara Manbij, sekitar 9 km dekat kota Dadat, telah diperluas secara signifikan selama dua tahun terakhir, 17 km dari perbatasan Turki. Pada April 2019, dilengkapi dengan balon udara untuk pengawasan.

Basis lainnya

Selain hal-hal di atas, ada beberapa pangkalan Amerika yang skalanya relatif lebih kecil:

Pangkalan Al-Tanf. Pangkalan bersama Inggris dan AS yang terletak di segitiga perbatasan Suriah-Yordania-Irak.

Heliport Abu Hajar dekat Rumailan: untuk perlindungan ladang Rumailan.

Kamp pendaratan Kharab Al-Jir dekat Malikiyah di ujung timur laut.

Pangkalan AS dengan pasukan kecil dengan sekitar 50 tentara AS di setiap pangkalan (Malikiyah – Ain al-Arab, dan Tal Abyad dan lainnya).

Marinir AS di dalam kamp-kamp SDF untuk pelatihan, perencanaan dan pengawasan.

Pasukan AS di dalam pabrik gas Koniko dekat Deir Ezzor.

Pangkalan Al-Mabrouka: Dekat perbatasan Turki, pangkalan kecil yang hanya terdiri dari sekitar 100 tentara AS.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah