Berita Dunia Islam Terdepan

AS tingkatkan eskalasi militer di Timteng pasca serangan Aramco

370

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump pada Jumat (20/9/2019) menyetujui pengiriman pasukan tambahan Amerika untuk meningkatkan pertahanan udara dan rudal Arab Saudi setelah serangan terbesar yang pernah terjadi pada fasilitas minyak kerajaan, yang disalahkan Washington terhadap Iran.

Pentagon mengatakan pengerahan itu akan melibatkan sejumlah pasukan moderat – tidak berjumlah ribuan – dan pada dasarnya akan bersifat defensif. Pentagon juga merinci rencana untuk mempercepat pengiriman peralatan militer ke Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Reuters sebelumnya melaporkan bahwa Pentagon mempertimbangkan untuk mengirim baterai anti-rudal, drone, dan lebih banyak jet tempur. Amerika Serikat juga mempertimbangkan untuk mempertahankan kapal induk di wilayah tersebut tanpa batas waktu.

“Menanggapi permintaan kerajaan, presiden telah menyetujui pengerahan pasukan AS, yang akan bersifat defensif dan terutama berfokus pada pertahanan udara dan rudal,” kata Menteri Pertahanan AS Mark Esper pada konferensi pers.

“Kami juga akan bekerja untuk mempercepat pengiriman peralatan militer ke kerajaan Arab Saudi dan UEA untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk mempertahankan diri.”

Pengumuman Pentagon Jumat malam (20/9) tampaknya menutup pintu bagi setiap keputusan segera untuk melakukan serangan balasan terhadap Iran setelah serangan yang mengguncang pasar global dan mengekspos kesenjangan besar dalam pertahanan udara Arab Saudi.

Trump mengatakan sebelumnya pada Jumat (20/9) bahwa ia percaya pengendalian militernya sejauh ini menunjukkan “kekuatan”, saat ia memberlakukan putaran lain sanksi ekonomi terhadap Teheran.

Hubungan antara Amerika Serikat dan Iran telah memburuk dengan tajam sejak Trump menarik diri dari perjanjian nuklir Iran tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi terhadap ekspor minyaknya. Selama berbulan-bulan, pejabat Iran mengeluarkan ancaman, mengatakan bahwa jika Teheran diblokir untuk mengekspor minyak, negara-negara lain juga tidak akan bisa melakukannya.

Namun, Iran telah membantah memiliki peran dalam serangkaian serangan dalam beberapa bulan terakhir, termasuk pemboman kapal tanker di Teluk dan serangan yang diklaim oleh Houtsi. Para pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, telah memperkirakan Iran barat daya sebagai tempat pementasan serangan itu, sebuah penilaian berdasarkan setidaknya pada citra yang masih rahasia yang menunjukkan Iran tampaknya mempersiapkan serangan udara.

Mereka telah menolak klaim Houtsi bahwa serangan itu berasal dari Yaman. Jenderal Kelautan AS Joseph Dunford, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan para pejabat masih mempertimbangkan kemampuan terbaik untuk mempertahankan Arab Saudi, mencatat kesulitan memerangi segerombolan drone.

“Tidak ada sistem tunggal yang dapat bertahan melawan ancaman seperti itu, tetapi sistem kemampuan pertahanan berlapis akan mengurangi risiko kawanan drone atau serangan lain yang mungkin datang dari Iran,” kata Dunford. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah