Trump akan kontak Modi dan Khan soal Kashmir

Indian Prime Minister Narendra Modi, US President Donald Trump and Pakistani Prime Minister Imran Khan Collected
160

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden AS Donald Trump mengatakan dia akan segera mengadakan pembicaraan dengan Perdana Menteri India Narendra Modi dan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. Dia juga mengklaim bahwa ketegangan antara kedua negara telah berkurang sedikit banyak, lapor Dawn, kemarin (17/9/2019).

Trump membuat pernyataan pada hari Senin (16/9), saat menanggapi pertanyaan tentang rapat umum bersama dengan Perdana Menteri India Narendra Modi.

Presiden AS dijadwalkan untuk berpidato bersama dengan Modi di Houston, Texas, pada 22 September.

Dia berkata, “Saya akan bertemu Perdana Menteri Modi dan saya – kami – juga akan bertemu dengan (perdana menteri) India dan Pakistan.”

“Dan saya pikir banyak kemajuan sedang dibuat di sana, banyak kemajuan,” katanya kepada wartawan.

Pernyataan Presiden Trump menunjukkan bahwa pemimpin AS itu masih tertarik untuk bertindak sebagai mediator antara dua tetangga bersenjata-nuklir di Asia Selatan untuk menyelesaikan sengketa Kashmir, lanjut Dawn.

Pengumuman Trump datang langsung setelah spekulasi media tentang pertemuan dengan Perdana Menteri Imran Khan selama Majelis Umum PBB (UNGA) di New York minggu depan.

Baik perdana menteri Pakistan dan India dijadwalkan akan hadir di Majelis Umum PBB di New York pada 27 September.

Meskipun Trump sudah dijadwalkan untuk bertemu Modi di Houston, jadwal UNGA menunjuk pada pertemuan dengan Imran di sela-sela Majelis Umum, lapor Dawn.

Kashmir – yang telah dibagi antara India dan Pakistan sejak kemerdekaan mereka pada tahun 1947 – telah menjadi pemicu bagi dua perang besar dan bentrokan yang tak terhitung jumlahnya antara musuh bebuyutan bersenjata nuklir, yang paling baru terjadi pada bulan Februari.

Ketegangan antara India dan Pakistan mencapai puncaknya pada 5 Agustus, ketika New Delhi membatalkan Pasal 370 dalam konstitusi India yang telah memberikan otonomi khusus kepada Kashmir – konstitusi dan hak pengambilan keputusan untuk semua hal kecuali untuk pertahanan, komunikasi dan urusan luar negeri.

Presiden AS pertama kali menawarkan diri untuk menengahi kedua negara pada 20 Agustus, dalam apa yang disebutnya situasi “ledakan” di Kashmir.

Sejak itu, ia telah mengulangi tawaran ini tetapi ditolak oleh Perdana Menteri Modi, yang menyatakan bahwa situasinya ada “di bawah kendali”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.