Selandia Baru tunda sidang kasus penembakan Christchurch

The South Island city was the scene of the worst mass shooting in modern New Zealand history on March 15 this year [File:Reuters]
164

WELLINGTON (Arrahmah.com) – Pengadilan Tinggi Selandia Baru telah menunda persidangan seorang pria yang membunuh 51 orang dalam penembakan di dua masjid di Selandia Baru, untuk menghindari tumpang tindih dengan bulan suci Ramadhan.

Brenton Tarrant (29) yang digambarkan oleh Perdana Menteri Australia Scott Morrison sebagai “teroris ekstremis, sayap kanan, dan kejam”, menghadapi 92 dakwaan, termasuk pembunuhan dan terorisme, setelah menembaki dua masjid di Christchurch sambil menyiarkan langsung tindakannya di media sosial.

Persidangan dijadwalkan akan dimulai pada 4 Mei 2020, tetapi hakim Pengadilan Tinggi Cameron Mander mengatakan pada Kamis (12/9/2019) bahwa jaksa telah memberitahu pengadilan bahwa “kesulitan telah muncul dengan tanggal persidangan karena perselisihan dengan bulan suci Ramadhan yang terjadi selama bulan Mei tahun depan “.

“Sejumlah saksi yang dipanggil dalam persidangan berasal dari agama Islam,” Mander menambahkan dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pengadilan.

Dikatakan tanggal mulai 2 Juni 2020 baru untuk persidangan telah dikonfirmasi setelah pembela tidak mengajukan keberatan atas perubahan itu.

Pengadilan dijadwalkan akan mengadakan sidang singkat pada tanggal 3 Oktober, ketika pengadilan diperkirakan akan membuat keputusan atas permintaan tim pertahanan untuk memindahkan persidangan dari Christchurch.

Jaksa penuntut mengatakan mereka memperkirakan persidangan akan memakan waktu sekitar enam minggu, meskipun Mander mengatakan bahwa pengacara pembela percaya itu bisa memakan waktu lebih lama. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.