Pakistan peringatkan munculnya "perang tak disengaja" jika India tak berhenti jajah Kashmir

Protesters throw stones on police during a clash in Srinagar. Photo: PTI
1,351

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Menteri luar negeri Pakistan telah memperingatkan bahwa “pendudukan ilegal” India di wilayah mayoritas Muslim Kashmir dapat mendorong kedua negara bersenjata nuklir ke dalam “perang tidak disengaja”, sementara juga menuduh New Delhi mengubah Kashmir “menjadi penjara terbesar di planet ini”.

Shah Mahmood Qureshi, berbicara di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, menyerang New Delhi di tengah ketegangan yang meningkat sejak 5 Agustus – hari ketika pemerintah India mengubah status dari wilayah yang disengketakan.

Pemerintah nasionalis Hindu di New Delhi menempatkan wilayah itu di bawah penguncian militer dan menerapkan pemadaman komunikasi, langkah yang telah melumpuhkan kehidupan di wilayah yang ditinggali mayoritas Muslim tersebut.

Berbicara dengan wartawan setelah pidatonya, Qureshi menuduh India “bertindak tidak bertanggung jawab” dan “berperang”.

“Jika ada operasi bendera palsu, yang kami khawatirkan, dan mereka menggunakannya sebagai dalih dan melakukan beberapa kesalahan penanganan terhadap Pakistan, kami akan merespons dan kami akan menanggapi dengan paksa,” kata Qureshi.

“Dan, kamu tidak pernah tahu, kita bisa mengalami perang yang tidak disengaja.”

Pejabat Pakistan itu juga menuduh bahwa penyiksaan dan pemerkosaan terjadi di wilayah itu yang juga menghadapi kekurangan obat-obatan, serta krisis pangan.

“Saya sendiri ngeri menyebut kata genosida di sini, tapi saya tak punya pilihan harus,” katanya. “Satu organisasi masyarakat sipil internasional, yang berbasis di AS, telah mengeluarkan peringatan genosida, menyatakan bahwa situasi di Jammu dan Kashmir yang diduduki India telah melewati 10 tahap proses genosida.”

Konflik atas Kashmir telah ada sejak akhir 1940-an, ketika India dan Pakistan memenangkan kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Inggris. Negara-negara telah berperang dua dari tiga perang mereka berikutnya atas Kashmir, dan masing-masing mengelola sebagian wilayah.

New Delhi awalnya bergulat dengan gerakan anti-India yang sebagian besar damai di bagiannya di Kashmir.

Namun, serangkaian kesalahan politik, janji-janji yang dilanggar dan tindakan keras pada perbedaan meningkatkan konflik menjadi pemberontakan bersenjata penuh terhadap kontrol India pada tahun 1989 untuk Kashmir bersatu, baik di bawah pemerintahan Pakistan atau independen dari keduanya.

Sejak itu, sekitar 70.000 orang terbunuh dalam konflik tersebut, yang India pandang sebagai perang pengganti oleh Pakistan.

Qureshi mengatakan meningkatnya ketegangan tidak dapat diselesaikan secara bilateral, menambahkan bahwa Pakistan telah menyarankan sejumlah “mekanisme bilateral dan multilateral” yang akan membantah klaim India, termasuk proposal untuk “menggandakan kekuatan Misi Pengamat PBB untuk memantau Garis Kontrol” – semua yang ditolak India.

Pada Senin (9/9), Presiden AS Donald Trump menegaskan kembali bahwa tawarannya untuk menengahi para tetangga bersenjata nuklir ini masih berlaku.

“India dan Pakistan memiliki konflik atas Kashmir seperti yang anda tahu. Saya pikir ini sedikit berkurang dibanding dua minggu lalu dan saya bersedia membantu mereka,” kata Trump dalam menanggapi pertanyaan dari seorang wartawan. .

“Saya berteman dengan kedua negara. Aku bersedia membantu mereka jika mereka mau.”

Trump pertama kali mengajukan tawaran untuk melakukan mediasi pada Juli ketika menjadi tuan rumah dengan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di Washington – di mana ia mengatakan bahwa Perdana Menteri India Narendra Modi memintanya untuk campur tangan dalam perselisihan Kashmir selama puluhan tahun dengan Pakistan, klaim yang ditolak New Delhi.

Sebagai tanggapan, Khan, yang sedang dalam perjalanan pertamanya ke AS sebagai perdana menteri, mengatakan kepada Trump bahwa ia akan memiliki “shalat bersama satu miliar orang” di anak benua India jika ia mampu menyelesaikan masalah Kashmir. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.