PBB hubungkan pasukan AS, Suriah, dan Rusia dengan kejahatan perang

The UN said required precautions were ignored during the air strikes. (File/AFP)
355

JENEWA (Arrahmah.com) – Pasukan koalisi pimpinan AS telah melakukan serangan udara di Suriah yang menyebabkan banyak korban sipil, yang mengindikasikan bahwa mereka melakukan kejahatan perang serta abai untuk melakukan tindakan pencegahan, kata para penyelidik PBB, Rabu (11/9/2019).

Pemerintah Suriah dan pesawat tempur sekutu Rusia juga melakukan kampanye mematikan yang tampaknya memiliki sasaran sistematis terhadap fasilitas medis, sekolah, pasar, dan lahan pertanian, yang juga bisa dianggap sebagai kejahatan perang, kata Komisi Penyelidikan PBB tentang laporan Suriah.

Perang delapan tahun telah merenggut nyawa ratusan ribu dan memaksa 13 juta orang dari rumah mereka, setengah dari mereka telah meninggalkan tanah air mereka yang hancur.

“Komisi menemukan bahwa ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa pasukan koalisi internasional mungkin tidak mengarahkan serangan mereka pada tujuan militer tertentu, atau gagal melakukannya dengan tindakan pencegahan yang diperlukan,” katanya.

“Meluncurkan serangan tanpa pandang bulu yang mengakibatkan kematian atau cedera pada warga sipil merupakan kejahatan perang dalam kasus-kasus di mana serangan semacam itu dilakukan secara sembarangan,” tambahnya.

Laporan ini mencakup tahun ini hingga Juli dan didasarkan pada hampir 300 wawancara dan analisis citra satelit, foto, dan video. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.