Enggan lepas jilbab, dua guru di Kanada dipecat

298

Support Us

MONTREAL (Arrahmah.com) – Dua guru Muslim yang mengajar di kota terbesar kedua Kanada, Montreal, dipecat dari pekerjaan mereka setelah menolak untuk melepas jilbab ketika di tempat kerja. Hal ini terjadi setelah adanya undang-undang kontroversial yang melarang karyawan publik memakai simbol agama, media setempat melaporkan pada Senin (9/9/2019).

Usulan undang-undang itu diperkenalkan di provinsi Quebec di Kanada Juni lalu yang melarang pegawai negeri, guru, perawat, sopir bus, pengacara, dan orang lain yang berinteraksi dengan masyarakat untuk menggunakan simbol-simbol agama saat bekerja, termasuk turban Sikh, kalung salib untuk umat Kristen dan kippah Yahudi, tetapi fokus yang dituju undang-undang kontroversial tersebut adalah pada jilbab yang dikenakan oleh banyak wanita Muslim yang tinggal di sana.

Catherine Beauvais-St-Pierre, ketua serikat pekerja profesional Montreal, yang mewakili guru di kota itu, mengatakan kepada wartawan bahwa dua guru Muslim diberi tahu oleh dewan sekolah untuk “melepas jilbab mereka atau dipecat. ”

“Kami mendengar tentang beberapa guru kami yang bekerja dalam kondisi tegang, ditanya pertanyaan yang sangat pribadi tentang agama mereka,” kata Beauvais-St-Pierre, sebagaimana dilansir Daily Sabah. Dia juga menambahkan bahwa “Hukum telah membuka pintu bagi pertanyaan dan perilaku semacam ini.”

Berbicara tentang insiden pemecatan tersebut, Jean-François Roberge, Menteri Pendidikan di Quebec, mengatakan bahwa itu tidak mengejutkan karena larangan itu sekarang menjadi undang-undang dan mereka akan menegakkannya.

Berita Terkait

“Setiap dewan sekolah memiliki kewajiban untuk menegakkan hukum. Mereka yang tidak mematuhi hukum akan menghadapi hukuman. Bagi mereka yang tidak ingin menghadapi hukuman, ada opsi untuk melepas jilbab mereka dan melakukan pekerjaan mereka,” katanya.

Undang-undang kontroversial yang dikenal sebagai Bill 21 memicu perdebatan sengit dan turunnya ribuan demonstran ke jalan-jalan di Montreal untuk memprotes undang-undang tersebut. Dalam demonstrasi tersebut tampak beberapa orang memegang spanduk bertuliskan, “Tidak ada yang berhak mengatur wanita apa yang bisa mereka kenakan”.

Nelson Wiseman, seorang profesor ilmu politik di University of Toronto sebelumnya mengatakan bahwa “Undang-undang yang diusulkan akan mempengaruhi umat Islam lebih dari kelompok lain karena mereka adalah kelompok agama yang paling cepat berkembang.”

Tercatat bahwa 3% dari 8,3 juta penduduk Quebec adalah Muslim.

Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM), yang telah bereaksi terhadap RUU tersebut sejak awal, telah mengajukan banding ke Mahkamah Agung Quebec untuk pembatalan undang-undang dan proses pengadilan masih berlangsung. (rafa/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.

Berita Arrahmah Lainnya

Pompeo siap bertandang ke UAE diskusikan penjualan senjata & normalisasi "Israel"

WASHINGTON (Arrahmah.com) - Menteri Luar Negeri Mike Pompeo akan bertemu dengan putra mahkota Abu Dhabi hari Sabtu (21/11/2020) untuk membahas kesepakatan senjata bernilai miliaran dolar yang direncanakan antara Amerika Serikat dan Uni…

Pasukan Azerbaijan Dituduh Memenggal Kepala Tentara Armenia

KARABAKH (Arrahmah.com) – Tentara Azerbaijan dituduh memenggal kepala seorang tentara Armenia dan mengejek keluarga korban dengan memposting foto kepalanya yang dipenggal di media sosial, kata pembela hak asasi manusia, Selasa (24/11/2020).…

FPI: Pemerintah Tak Usah Repot Tes Swab Habib Rizieq, Ada Tim HILMI dan Mer-C

JAKARTA (Arrahmah.com) -  Polisi beserta TNI dan Satpol PP mendatangi kediaman Habib Rizieq Syihab, di Jalan Petamburan III, Jakarta Pusat. Mereka meminta Habib Rizieq menjalani tes swab karena ada kabar dirinya positif virus Corona.…

Sembuh dari Covid-19, Mardigu Berharap Banyak Penyintas Sukarela Donorkan Plasma Darah

JAKARTA (Arrahmah.com) - Pengusaha Mardigu Wowiek Prasantyo atau yang dikenal warganet dengan sebutan 'Bossman Sontoloyo' mengungkapkan dirinya sembuh dari virus Corona atau Covid-19 berkat terapi plasma darah. Dia dinyatakan positif…

Turki: Kami beda dalam 2 hal dengan AS

ANKARA (Arrahmah.com) - Juru bicara kepresidenan Turki Ibrahim Kalin kemarin (22/11/2020) mengungkapkan poin ketidaksepakatan yang paling menonjol antara negaranya dan Amerika Serikat. "Apakah Joe Biden tiba di Gedung Putih atau…

Surya Paloh Positif Covid-19

JAKARTA (Arrahmah.com) - Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh positif terinfeksi virus corona (Covid-19). Surya saat ini tengah menjalani perawatan di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta. "Betul, setelah…

Fadli Zon: Ada Otak Kotor yang Tidak Suka Anies dan Habib Rizieq

JAKARTA (Arrahmah.com) - Anggota DPR RI Fraksi Partai Gerindra Fadli Zon menanggapi pemanggilan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Imam Besar FPI Habib Rizieq oleh pihak kepolisian. Ia menilai, pemanggilan kedua tokoh tersebut lantaran…

ISIS lancarkan serangan besar di Hama

HAMA (Arrahmah.com) - ISIS telah melanjutkan kampanye mereka di pedesaan timur Hama, ketika pejuang mereka menargetkan posisi pasukan rezim Asad di dekat perempatan Ithriya. Menurut laporan, ISIS menyerang unit Angkatan Darat rezim…

TNI dan FPI Musyawarah Bahas Baliho Habib Rizieq

JAKARTA (Arrahmah.com) - Tentara Nasional Indonesia (TNI)  dan Front Pembela Islam (FPI) bermusyawarah untuk mencari solusi terkait baliho bergambar Habib Rizeq Shihab. Musyawarah tersebut berlangsung di rumah salah satu tokoh masyarakat…

Aparat Gabungan Dikerahkan Copot Spanduk HRS di Jateng

SEMARANG (Arrahmah.com) - Aparat gabungan dikerahkan untuk menyisir baliho bergambar Habib Rizieq di seluruh wilayah Jawa Tengah. "Pencopotanya tidak hanya di daerah Solo, tetapi di seluruh jajaran Polda Jateng. Spanduk yang dicopot…

Serangan udara "Israel" bunuh 8 militan pro-Iran

DAMASKUS (Arrahmah.com) - Serangan udara "Israel" di Suriah menewaskan sedikitnya delapan pejuang yang beroperasi di milisi pro-Iran, kelompok pemantau mengatakan pada Rabu (25/11/2020). Serangan itu menargetkan depot senjata dan situs…

Turki tak berharap Biden beri sanksi pembelian S-400

ANKARA (Arrahmah.com) - Turki tak mengharapkan hubungan dengan Amerika Serikat terganggu di bawah kepemimpinan presiden terpilih Joe Biden dan tidak juga tidak mengharapkan sanksi atas pembelian sistem pertahanan S-400 Rusia, seorang…

Iklan