Berita Dunia Islam Terdepan

Think tank AS: Penarikan penuh pasukan dari Afghanistan dapat picu perang sipil

449

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Sembilan mantan duta besar AS pada Selasa (3/9/2019) memperingatkan bahwa Afghanistan dapat terjerembab dalam “perang saudara total” jika Presiden Donald Trump menarik semua pasukan AS sebelum pemerintah Kabul dan Taliban menyelesaikan penyelesaian damai.

“Penarikan pasukan besar-besaran harus bergantung pada perdamaian akhir,” tulis sembilan di situs Dewan Atlantik, sebuah lembaga pemikir. “Penarikan awal AS seharusnya tidak sejauh ini atau begitu cepat sehingga Taliban percaya mereka dapat mencapai kemenangan militer.”

Sembilan orang itu, yang termasuk di antaranya lima mantan duta besar untuk Kabul, mantan utusan khusus untuk Afghanistan dan mantan wakil menteri luar negeri, mengeluarkan peringatan mereka sehari setelah kepala perunding AS Zalmay Khalilzad mengumumkan rancangan perjanjian dengan Taliban untuk penarikan awal hampir 5.000 pasukan Amerika.

Khalilzad, berbicara pada Senin (2/9) dengan televisi Tolo News di Kabul, menolak untuk mengatakan berapa lama sisa sekitar 14.000 tentara AS akan tinggal. Namun para pejabat AS berulang kali mengatakan penarikan itu akan didasarkan pada “kondisi”.

Sebagai gantinya, Taliban akan berkomitmen untuk mencegah kelompok perjuangan lainnya menggunakan negara sebagai batu loncatan untuk serangan baru.

Trump telah menjelaskan ketidaksabarannya untuk menarik semua pasukan AS dan mengakhiri perang terpanjang Amerika, yang dimulai dengan invasi AS yang dipicu oleh serangan 11 September 2001.

Khalilzad mengatakan Trump harus menyetujui rancangan sebelum dapat ditandatangani.

Khalilzad mengecualikan Kabul dari sembilan putaran perundingan AS-Taliban di Qatar. Namun dia mengatakan administrasi Afghanistan akan menjadi bagian dari perundingan tentang penyelesaian politik dengan Taliban, yang sejauh ini menolak untuk bertemu langsung dengan para pejabat pemerintah.

Mempertahankan kehadiran pasukan utama AS akan memiliki “pengaruh kritis pada peluang untuk negosiasi damai yang berhasil,” tulis mantan diplomat itu.

“Tidak jelas apakah perdamaian itu mungkin. Taliban tidak membuat pernyataan yang jelas tentang persyaratan yang akan mereka terima untuk penyelesaian damai dengan sesama warga Afghanistan, juga tidak memiliki rekam jejak bekerja dengan kekuatan politik lainnya,” kata mereka.

“Ada hasil yang jauh lebih buruk daripada status quo, yaitu kembalinya ke perang saudara total yang menghabiskan Afghanistan sama buruknya dengan perang dengan Rusia dan sesuatu yang bisa mengikuti kegagalan negosiasi jika kita menghilangkan terlalu banyak dukungan dari negara Afghanistan,” mereka menulis.

Perang sipil baru “dapat membuktikan bencana bagi keamanan nasional AS” karena kemungkinan akan melihat Taliban mempertahankan aliansi mereka dengan Al Qaeda dan memungkinkan “afiliasi lokal Negara Islam untuk meluas,” kata mereka. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan