Berita Dunia Islam Terdepan

Laporan PBB: AS, Prancis, Inggris terlibat dalam kejahatan perang Yaman

567

Support Us

JENEWA (Arrahmah.com) – Amerika Serikat, Inggris, dan Prancis mungkin terlibat dalam kejahatan perang di Yaman dengan mempersenjatai dan memberikan dukungan intelijen dan logistik kepada koalisi yang dipimpin Saudi yang membuat warga sipil kelaparan sebagai taktik perang, kata PBB, Selasa (3/9/2019).

Penyelidik PBB merekomendasikan bahwa semua negara memberlakukan larangan transfer senjata kepada pihak yang bertikai untuk mencegah mereka digunakan untuk melakukan pelanggaran serius.

“Jelas bahwa pasokan senjata yang terus-menerus kepada pihak-pihak yang berkonflik sama dengan melanggengkan konflik dan memperpanjang penderitaan rakyat Yaman,” kata Melissa Parke, seorang ahli di panel PBB yang independen, pada konferensi pers.

“Itulah sebabnya kami mendesak negara-negara anggota untuk tidak lagi memasok senjata ke pihak-pihak yang terlibat konflik,” lanjutnya.

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, pihak utama dalam koalisi yang berjuang melawan gerakan Houtsi yang sejajar dengan Iran yang mengendalikan ibukota Yaman, adalah dua pembeli terbesar senjata AS, Inggris, dan Prancis.

Para ahli menyusun daftar rahasia para tersangka penjahat perang. Para penyelidik menemukan potensi kejahatan di kedua sisi, sambil menyoroti peran yang dimainkan negara-negara Barat sebagai pendukung negara-negara Arab dan Iran dalam mendukung Houtsi.

Ketua panel Kamel Jendoubi menolak untuk mengungkapkan rincian daftar tersangka, dengan menambahkan: “Yang pasti adalah bahwa kami telah mengumpulkan cukup fakta dan kesaksian yang memungkinkan untuk membawa orang-orang itu ke pengadilan pada tahap selanjutnya.”

“Tidak ada tangan bersih dalam pertempuran ini,” kata panelis Charles Garraway.

Laporan itu menuduh koalisi anti-Houtsi yang dipimpin oleh Arab Saudi dan UEA membunuh warga sipil dalam serangan udara dan sengaja menolak memberikan mereka akses pada makanan di tengah kelaparan. Orang-orang Houtsi, pada bagian mereka, telah menembaki kota-kota, mengerahkan tentara anak-anak dan menggunakan “perang seperti pengepungan,” katanya.

Baik kantor komunikasi pemerintah Saudi maupun pejabat UEA tidak segera menanggapi permintaan untuk memberikan komentar.

Laporan PBB mengatakan panel independennya telah mengirim daftar rahasia kepada Ketua HAM PBB Michelle Bachelet, mengidentifikasi “orang-orang yang mungkin bertanggung jawab atas kejahatan internasional.”

Apendiksnya memuat lebih dari 160 “aktor utama” di antara pejabat Saudi, Emirat, dan Yaman serta pejabat Houtsi, meskipun dikatakan terpisah dari daftar tersangka.

Radhya Almutawakel, ketua kelompok independen hak asasi manusia Yaman Mwatana, menyambut baik temuan laporan ini. “Ini mengirimkan pesan kepada para pihak untuk menghentikan perang dan bahwa mereka akan dimintai pertanggungjawaban,” katanya kepada Reuters.

John Fisher dari Human Rights Watch meminta Dewan HAM PBB, yang membuka sesi tiga minggu pada Senin (2/9), untuk memperkuat mandat panel dan menyediakan “sumber daya yang meningkat untuk menyimpan bukti, mengidentifikasi pelaku dan menganalisis struktur komando.”

Laporan itu mengatakan: “Legalitas transfer senjata oleh Perancis, Inggris, Amerika Serikat dan Amerika Serikat lainnya masih dipertanyakan, dan merupakan subyek dari berbagai proses pengadilan domestik.”

Ditemukan bahwa Tim Penilai Insiden Gabungan yang dibentuk oleh Arab Saudi untuk mengkaji dugaan pelanggaran koalisi telah gagal untuk meminta pertanggungjawaban siapa pun atas setiap serangan yang membunuh warga sipil, yang menimbulkan “kekhawatiran tentang ketidakberpihakan penyelidikannya.”

“Dari satu hal kami cukup yakin – ada yang salah dalam proses penargetan (koalisi),” kata Garraway. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan