Kapal tanker minyak Iran yang dikejar AS terlihat di lepas pantai Suriah

Grace 1 was renamed Adrian Darya before its release in mid-August. (File/AFP)
2,786

DUBAI (Arrahmah.com) – Sebuah kapal tanker minyak Iran yang dikejar oleh AS di Laut Mediterania melambat dan hampir berhenti pada Minggu (1/9/2019) di lepas pantai Suriah, yang dikatakan diplomat tinggi Amerika sebagai tempat penurunan muatan meskipun ada penolakan dari Teheran.

Kisah yang sedang berlangsung dari Adrian Darya 1, yang sebelumnya dikenal sebagai Grace 1, muncul ketika ketegangan tetap meninggi antara AS dan Iran karena kesepakatan nuklirnya yang terurai dengan kekuatan dunia. Teheran akan mengirim wakil menteri luar negeri dan tim ekonom ke Paris hari ini (2/9) untuk mengadakan pembicaraan tentang cara-cara menyelamatkan perjanjian itu setelah panggilan antara Presiden Iran Hassan Rouhani dan Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Situs pelacak kapal MarineTraffic.com menunjukkan bahwa Adrian Darya melambat dan hampir berhenti pada Minggu (1/9) sekitar 92 km dari Suriah. Sistem Identifikasi Otomatis kapal tidak menunjukkan tujuannya setelah sebelumnya disebutkan bahwa kapal itu akan berhenti di pelabuhan Yunani dan Turki.

Sementara itu, menteri luar negeri Turki sembari menyangkal kedatangan Adrian Darya memperkirakan kapal itu akan melabuh di Libanon, yang kemudian dibantah oleh seorang pejabat Libanon.

AS telah memperingatkan negara-negara untuk tidak menerima Adrian Darya, yang membawa 2,1 juta barel minyak mentah senilai sekitar $ 130 juta. AS telah memberi sanksi kepada kapten Adrian Darya dan berusaha untuk menyita kapal itu.

Pihak berwenang di Gibraltar menuduh kapal itu menuju kilang di Baniya, Suriah, ketika mereka menangkapnya pada awal Juli. Mereka akhirnya membiarkannya pergi.

Pada Jumat (30/8), Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menuduh di Twitter bahwa kapal itu masih menuju Suriah.

“Kami memiliki informasi yang dapat dipercaya bahwa kapal tanker sedang berlangsung dan menuju ke Tartus, Suriah,” tulis Pompeo di Twitter. “Saya harap kapal itu berubah arah.”

Pejabat Iran mengatakan minyak di atas kapal Adrian Darya telah dijual kepada pembeli yang tidak disebutkan namanya. Namun, siapa pun yang membeli minyak mentah Iran akan dikenai sanksi AS.

Bouthaina Shaaban, penasihat Presiden Suriah Bashar Asad, secara terpisah mengatakan kepada saluran televisi Al-Mayadeen yang berpusat di Libanon bahwa Damaskus berusaha mendapatkan minyak yang dibutuhkan rakyatnya “tetapi pihak berwenang tidak tahu ke mana kapal tanker Iran menuju.”

Sementara itu, Wakil Menteri Luar Negeri Iran Abbas Araghchi akan melakukan perjalanan ke Paris dengan para ekonom pada hari Senin (2/9), kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah melaporkan. Itu terjadi setelah panggilan telepon pada Sabtu (31/8) antara Rouhani dan Macron, yang baru-baru ini mengejutkan KTT Kelompok Tujuh di Prancis dengan mengundang Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif di sana.

Iran diatur untuk lebih lanjut melanggar ketentuan kesepakatan nuklir pada Jumat (30/8) jika Eropa gagal menawarkan cara untuk menjual minyak mentahnya di pasar global. AS di bawah Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan lebih dari setahun yang lalu dan menjatuhkan sanksi terhadap Iran yang menghancurkan ekonominya.

“Ketentuan perjanjian tidak dapat diubah dan semua pihak harus berkomitmen untuk isi perjanjian,” kata Rouhani, menurut IRNA. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.