Berita Dunia Islam Terdepan

Erdogan: Tindakan rezim Asad di Idlib tidak bisa diterima

1.549

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Situasi di Idlib tidak dapat diterima dan upaya pemeliharaan perdamaian masih tidak memuaskan, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan kemarin (30/8/2019), saat serangan tanpa henti oleh rezim Suriah telah menyebabkan kematian dan perpindahan warga sipil, yang menimbulkan risiko gelombang pengungsi lain dan bencana kemanusiaan.

Berbicara setelah shalat Jumat di ibu kota Ankara, Erdogan mengatakan: “Perkembangan di Idlib tidak dapat diterima, para migran Suriah sekarang mendorong ke utara mencoba memasuki Turki.”

Presiden juga mengatakan upaya pemeliharaan perdamaian di Idlib, tempat Turki memiliki pasukan keamanan, “tidak pada tingkat yang diinginkan.”

“Ada pelecehan [tembakan] terhadap menara pemantauan kami, nomor 9 dan 10, di Idlib. Peringatan yang diperlukan telah dibuat [ke Rusia] setelah pertemuan kami dengan Putin,” tambahnya.

Sementara itu, berbicara kepada wartawan di Norwegia sebagai bagian dari kunjungan resmi dua hari, Menteri Luar Negeri Turki, Mevlüt Çavuşoğlu mengatakan pada Jumat bahwa Rusia telah memberikan jaminan kepada Turki bahwa rezim Bashar Asad tidak akan menyerang pos-pos pengamatan Turki di Idlib, lansir Daily Sabah.

Namun, Rusia sering mengabaikan perjanjian yang dibuat dengan Turki untuk membangun zona de-eskalasi dan menghindari kematian warga sipil.

“Serangan berkelanjutan oleh rezim Asad di Idlib di barat laut Suriah dapat melepaskan gelombang lain pengungsi Suriah ke Eropa,” Çavuşoğlu juga memperingatkan.

Setelah pertemuannya di Institut Urusan Internasional Norwegia (NUPI), Çavuşoğlu menyatakan: “Jika serangan rezim berlanjut, krisis kemanusiaan baru akan muncul dan bahkan bisa lebih buruk dari Aleppo. Komunitas internasional masih diam dalam menghadapi perkembangan ini. Jika mereka tidak bertindak, situasi ini akan memiliki konsekuensi langsung pada keamanan Eropa.”

Meskipun perjanjian Sochi ditandatangani antara Turki dan Rusia pada 17 September 2018, dengan tujuan membangun perdamaian dan stabilitas, namun sejak April lalu 945.992 warga sipil mengungsi sementara 1.282 kehilangan nyawa mereka, termasuk anak-anak dan wanita, karena serangan udara rezim Asad dan Rusia. Terlebih lagi, tidak ada akhir yang terlihat dari serangan-serangan itu, mempertaruhkan gelombang pengungsi yang jauh lebih besar dan jumlah kematian warga sipil.

Oposisi Suriah dan Pasukan Revolusioner (SMDK) mengumumkan pada Kamis (29/8) dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa komunitas internasional memiliki kekuatan untuk menghentikan serangan dan kejahatan terhadap kemanusiaan ini segera, mendesak terutama AS dan negara lain untuk turun tangan.

“Sekali lagi kami menggarisbawahi bahwa serangan terhadap warga sipil oleh rezim Assad, Rusia dan Iran adalah kejahatan perang dan dunia harus mengambil tindakan,” kata SMDK.

Sementara itu, Unit Manajemen Informasi (IMU), sebuah unit penelitian, mengeluarkan laporan singkat dengan judul “Perkembangan Lapangan di Idlib dan Pedesaan Hama Utara selama Periode antara 1 Maret hingga 24 Agustus 2019”, menyoroti keadaan yang memprihatinkan dari wilayah yang berada di bawah serangan konstan. Menurut laporan itu, pemboman menargetkan 142 fasilitas, 262 anak dan 180 wanita kehilangan nyawa karena penembakan, dan 71.046 orang tinggal di tempat terbuka atau di kamp-kamp dengan kondisi buruk.

Sementara itu, Unit Manajemen Informasi (IMU), sebuah unit penelitian, mengeluarkan laporan singkat dengan judul “Perkembangan Lapangan di Idlib dan Pedesaan Hama Utara selama Periode antara 1 Maret hingga 24 Agustus 2019”, menyoroti keadaan yang memprihatinkan dari wilayah yang berada di bawah serangan konstan. Menurut laporan itu, pemboman menargetkan 142 fasilitas, 262 anak dan 180 wanita kehilangan nyawa karena penembakan, dan 71.046 orang tinggal di tempat terbuka atau di kamp-kamp dengan kondisi buruk.

“Semua aktor yang terkait di Suriah harus beralih dari sekadar kecaman dan pernyataan kecaman ke langkah-langkah nyata untuk menghentikan kemajuan rezim dan sekutu-sekutunya di provinsi Idlib dan mengakhiri pembantaian harian terhadap warga sipil. Juga harus ditegaskan kembali bahwa provinsi Idlib menjadi tempat tinggal lebih dari 3,5 juta orang, yang sebagian besar adalah individu-individu yang dipindahkan secara paksa dan tidak dapat kembali ke kota-kota mereka yang kini di bawah kendali rezim. Oleh karena itu, dominasi rezim di provinsi Idlib akan mengubah para pengungsi internal menjadi migran di negara tetangga atau negara Eropa,” kata laporan itu. (haninmazaya/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan