Berita Dunia Islam Terdepan

Rahul Gandhi: Kashmir adalah masalah internal India, Pakistan sponsori terorisme

490

Support Us

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi utama India, Kongres Nasional India, mengatakan melalui Twitter hari ini (28/8/2019) Kashmir adalah masalah internal India sementara Pakistan “menghasut dan mendukung” kekerasan di wilayah tersebut.

“Saya tidak setuju dengan Pemerintah ini. Mengenai banyak masalah. Tetapi, izinkan saya menjelaskan ini: Kashmir adalah masalah internal India & tidak ada ruang bagi Pakistan atau negara asing lain untuk ikut campur di dalamnya,” tweeted Gandhi.

Kicauan itu muncul setelah kritik pemimpin Partai Kongres terhadap penanganan pemerintah terhadap Jammu dan Kashmir setelah ia berhenti mengunjungi Srinagar dan dipulangkan kembali ke New Delhi dari bandara pada Sabtu (24/8), lapor NDTV.

Partai Kongres juga mengeluarkan pernyataan yang merujuk pada “laporan yang menyebutkan dugaan petisi yang dipindahkan oleh Pemerintah Pakistan ke PBB tentang Jammu & Kashmir”, yang menurut Rahul Gandhi “membenarkan kumpulan kebohongan dan informasi yang disengaja disebarkan oleh Pakistan.”

Partai Kongres telah men-tweet: “Jika situasi di Jammu & Kashmir adalah” normal “seperti yang diklaim pemerintah, mengapa delegasi pemimpin Oposisi yang dipimpin oleh Shri @RahulGandhi telah dikirim kembali dari bandara Srinagar?”

Gubernur Satya Pal Malik telah memperingatkan Kongres dan Rahul Gandhi bahwa pernyataan itu akan digunakan oleh Pakistan.

Kunjungan serta komentar Kongres tampaknya telah disebutkan dalam pernyataan Pakistan kepada PBB tentang Jammu dan Kashmir.

Para pemimpin oposisi mengatakan mereka ingin melihat situasi di Jammu dan Kashmir, yang telah berada di bawah penguncian keamanan sejak 4 Agustus untuk mencegah masalah apa pun atas keputusan pemerintah untuk mengakhiri status khusus dan memecahnya menjadi dua Wilayah Serikat.

Beberapa pemimpin politik, termasuk mantan menteri utama Omar Abdullah dan Mehbooba Mufti telah ditahan selama 25 hari. Ada laporan protes di Kashmir.

Kongres telah terlihat berbicara dalam suara yang berbeda tentang keputusan Kashmir. Sementara di parlemen, para pemimpin senior partai seperti Ghulam Nabi Azad mengkritik langkah ini, beberapa pemimpin muda seperti Jyotiraditya Scindia dan Milind Deora telah mendukungnya.

Partai itu kemudian mengubah pendiriannya, dengan presiden sementara Sonia Gandhi menegaskan bahwa partai itu menentang cara pengambilan keputusan dan eksekusi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan