AFP: Saudara laki-laki pemimpin Taliban terbunuh dalam ledakan di Pakistan

Brother of the Taliban chief Haibatullah Akhundzada Twitter
261

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Saudara pemimpin Mujahidin Taliban Afghanistan termasuk di antara empat orang yang tewas dalam ledakan di sebuah masjid di Pakistan barat daya pada Jumat (16/8/2019), kata sejumlah sumber termasuk seorang pejabat Pakistan kepada AFP.

Sementara itu, Taliban belum berkomentar secara resmi, tetapi sebuah pernyataan tidak resmi beredar di antara para pejuang Taliban di WhatsApp, menurut AFP.

Kepala polisi provinsi Mohsin Hassan Butt mengatakan ledakan itu – kekerasan terakhir dalam serangkaian serangan di provinsi Balochistan yang bergolak – disebabkan oleh bom yang meledak dari jarak jauh di kota Kuchlak.

“Jumlah korban tewas adalah empat … dan ada 23 lainnya cedera,” kata pejabat senior polisi Abdul Razzaq Cheema kepada AFP.

Seorang pejabat senior dengan pemerintah provinsi Balochistan membenarkan bahwa Ahmadullah Azkhundzada, saudara lelaki pemimpin Taliban Haibatullah Akhundzada, termasuk di antara yang tewas.

“Dapat dipastikan bahwa dia adalah saudara lelaki Haibatullah,” katanya kepada AFP tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang berbicara kepada media.

Dua sumber Taliban – satu di Quetta, ibukota Balochistan, dan satu di Chaman, di perbatasan dengan Afghanistan – juga mengatakan Ahmadullah telah terbunuh.

“Ledakan itu terjadi ketika Hafiz Ahmadullah sedang membaca khotbah. Hafiz Ahmadullah terbunuh,” kata satu orang.

Daftar korban tewas dan terluka yang dikeluarkan oleh Rumah Sakit Sandeman juga membawa nama “Hamdullah putra Maulvi Mohammad Khan.”

Pakar Taliban Rahimullah Yusufzai mengatakan bahwa masjid itu melekat pada sebuah madrasah yang sebelumnya dijalankan oleh Haibatullah, pemimpin Taliban.

“Setelah dia menjadi amir, dia meninggalkan tempat ini,” kata Yusufzai kepada AFP.

“Adiknya … menjalankan madrasah. Dia telah dibunuh sejauh yang kita tahu.”

Penduduk setempat di Kuchlak dengan syarat anonim juga mengatakan masjid itu milik keluarga Akhundzada.

Mereka mengatakan bahwa Ahamdullah adalah seorang ulama yang disegani tetapi tidak memiliki hubungan dengan Taliban, mengambil alih hanya setelah Haibatullah pergi untuk memimpin Taliban pada tahun 2016.

Pejabat polisi Cheema membantah masjid itu milik keluarga Akhundzada, mengatakan kepada AFP bahwa masjid tersebut milik seorang pria Baloch lokal yang berada di luar kota pada saat itu.

Tidak ada klaim pertanggungjawaban langsung atas serangan itu, yang datang karena spekulasi telah mencapai puncaknya di Kabul bahwa pengumuman tentang kesepakatan antara AS dan Taliban akan segera terjadi.

Kabul dan Washington telah lama menuduh tetangganya, Pakistan, yang telah membantu memfasilitasi pembicaraan, menawarkan tempat berlindung yang aman bagi Taliban.

Washington ingin mengakhiri keterlibatannya selama 18 tahun di Afghanistan, di mana ia telah menghabiskan lebih dari $ 1 triliun, dan Presiden Donald Trump mengatakan ia ingin pasukan keluar. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.