Berita Dunia Islam Terdepan

'Israel' larang kunjungan anggota parlemen Demokrat AS

287

Support Us

YERUSALEM (Arrahmah.com) – ‘Israel’ akan melarang kunjungan dua kritikus tertajamnya di Kongres AS, Rashida Tlaib dan Ilhan Omar dari Demokrat, yang berencana untuk mengunjungi Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki, kata wakil menteri luar negeri negara itu, Kamis (15/8/2019).

“Keputusan telah dibuat, kami tidak memungkinkan mereka untuk masuk,” Wakil Menteri Luar Negeri ‘Israel’ Tzipi Hotovely mengatakan kepada Radio Reshet Bet.

Presiden AS Donald Trump sebelumnya mendesak ‘Israel’ pada Kamis (15/8/2019) untuk tidak mengizinkan kunjungan oleh Tlaib dan Omar, dua wanita Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres dan anggota sayap progresif partai Demokrat.

Pasangan ini telah menyuarakan dukungan untuk gerakan Boikot, Divestasi, Sanksi (BDS) yang pro-Palestina. Di bawah Undang-undang ‘Israel’, para pendukung gerakan BDS dapat ditolak masuk ke ‘Israel’.

Trump telah melampiaskan diri dalam beberapa bulan terakhir terhadap Omar, Tlaib, dan dua wanita kongres Demokratik kulit berwarna lainnya, menuduh mereka memusuhi ‘Israel’.

“Akan menunjukkan kelemahan besar jika ‘Israel’ mengizinkan Omar dan Tlaib dari Republik untuk berkunjung,” ia men-tweet pada Kamis (16/8). “Sungguh memalukan!”

Belum ada tanggal yang diumumkan secara resmi untuk perjalanan anggota kongres itu, tetapi sumber yang mengetahui rencana kunjungan mengatakan itu bisa dimulai pada akhir pekan.

Duta Besar ‘Israel’ di Amerika Serikat, Ron Dermer, mengatakan bulan lalu Tlaib dan Omar akan diizinkan masuk, karena menghormati Kongres AS dan hubungan AS-‘Israel’.

Komentator politik mengatakan kebalikan dari niat awal ‘Israel’ untuk menyetujui masuknya legislator kemungkinan berasal dari keinginan untuk mencerminkan garis keras Trump terhadap mereka.

Seorang pejabat ‘Israel’ mengatakan sebelumnya bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan anggota senior kabinet lainnya mengadakan konsultasi pada Rabu (14/8)mengenai “keputusan akhir” tentang kunjungan tersebut.

Menolak masuknya pejabat-pejabat AS yang terpilih dapat semakin mempererat hubungan antara Netanyahu, yang telah menyoroti hubungan dekatnya dengan Trump dalam kampanye pemilihan ulangnya saat ini, dan kepemimpinan Demokrat di Kongres.

Tlaib, 43, yang lahir di Amerika Serikat, berasal dari desa Beit Ur Al-Fauqa di Palestina di Tepi Barat. Nenek dan keluarga besarnya tinggal di desa.

Omar, yang berimigrasi ke Amerika Serikat dari Somalia sebagai seorang anak, mewakili distrik kongres kelima Minnesota.

Pada bulan Februari, Omar, 37, meminta maaf setelah para pemimpin Demokrat mengutuk pernyataan yang ia buat tentang lobi pro-Israel di Amerika Serikat yang menggunakan stereotip anti-Semit. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan