Berita Dunia Islam Terdepan

Bangladesh & Myanmar siap repatriasi Rohingya pekan depan

145

Support Us

DHAKA (Arrahmah.com) – Myanmar dan Bangladesh akan memulai upaya untuk memulangkan ribuan warga Rohingya yang melarikan diri dari kekerasan di negara bagian Rakhine Myanmar pekan depan, kata para pejabat seperti dilansir media setempat kemarin (15/8/2019).

Lebih dari 730.000 Muslim Rohingya melarikan diri dari Rakhine ke negara tetangga Bangladesh setelah tindakan keras yang dipimpin militer Myanmar pada Agustus 2017, PBB mengatakan Myanmar telah melakukan operasi militer dengan “niat genosidal”. Banyak pengungsi menolak untuk kembali, karena takut akan terjadi kekerasan.

Sebanyak 3.540 pengungsi telah dibersihkan untuk dikembalikan oleh Myanmar dari daftar lebih dari 22.000 nama yang baru-baru ini dikirim oleh Bangladesh, kata para pejabat dari kedua negara, Kamis (15/8).

Menurutnya, kelompok pengungsi pertama yang akan kembali ke Myanmar minggu depan, memberikan persetujuan untuk kembali, hampir setahun setelah upaya repatriasi tersebut gagal.

“Kami telah menyetujui pemulangan 3.540 orang pada 22 Agustus,” kata Myint Thu, juru bicara Kementerian Luar Negeri Myanmar.

Upaya sebelumnya untuk membujuk Rohingya untuk kembali ke Rakhine telah gagal karena ditentang oleh para pengungsi sendiri. Sebuah upaya di bulan November menebarkan ketakutan dan kebingungan di kamp-kamp, ​​dan akhirnya gagal setelah protes pengungsi.

Seorang pejabat tinggi Bangladesh mengatakan upaya baru itu adalah rencana pemulangan “skala kecil”, menambahkan bahwa tidak ada yang akan dipaksa untuk kembali.

“Bangladesh tidak menginginkan apa pun selain repatriasi yang aman, sukarela, bermartabat, dan berkelanjutan,” kata pejabat itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena ia tidak berwenang berbicara kepada media.

Mohammed Eleyas, seorang aktivis Rohingya dengan Masyarakat Arakan Rohingya untuk Perdamaian dan Hak Asasi Manusia, mengatakan para pengungsi belum diajak berkonsultasi tentang proses tersebut.

Myanmar harus menyetujui tuntutan utama masyarakat sebelum repatriasi dimulai, katanya dalam sebuah pesan.

Para pejabat PBB telah diminta untuk mensurvei para pengungsi yang diverifikasi oleh Myanmar untuk menentukan apakah mereka ingin kembali, menurut email internal oleh badan pengungsi, UNHCR.

“UNHCR akan memberikan para pengungsi informasi yang relevan dan dapat diandalkan yang tersedia tentang kondisi di Myanmar, tergantung pada kendala saat ini pada akses kepulangan,” kata salah satu email.

Seorang juru bicara UNHCR merujuk pertanyaan ke kementerian urusan luar negeri Myanmar.

Puluhan ribu Rohingya tetap berada di Myanmar, terbatas di kamp-kamp dan desa-desa di seluruh negara bagian Rakhine di mana mereka ditolak kewarganegaraan dan gerakan mereka dibatasi.

PBB mengatakan kondisi di negara bagian Rakhine, tempat pasukan pemerintah telah berperang selama beberapa bulan, tidak kondusif untuk kembalinya para pengungsi.

Wilayah itu telah diselimuti perang baru, dengan pasukan pemerintah memerangi separatis Arakan Army, anggota kelompok etnis bersenjata yang merekrut dari sebagian besar umat Buddha Rakhine, yang merupakan mayoritas di daerah itu.

Seorang penyelidik PBB mengatakan pada Juli bahwa pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil oleh pasukan keamanan dan pemberontak mungkin sama dengan kejahatan perang baru, mengutip laporan kematian selama interogasi militer.

Pihak berwenang Myanmar telah memblokir sebagian besar lembaga kemanusiaan, termasuk PBB, dari daerah tersebut.

Pada bulan Juli, sebuah lembaga think tank Australia mengatakan pemerintah telah membuat “persiapan minimal” untuk kembalinya para pengungsi.

Analisis citra satelit tidak menunjukkan tanda-tanda rekonstruksi di sebagian besar bekas permukiman Rohingya, sementara perusakan rumah terus terjadi baru-baru ini tahun ini, kata Australian Strategic Policy Institute.

Min Thein, seorang direktur di departemen kesejahteraan sosial Myanmar, mengatakan para pejabat telah dikirim untuk memperkuat beberapa pusat yang dibangun di perbatasan dengan Bangladesh yang telah kosong selama berbulan-bulan.

“Kami sedang bersiap-siap – membersihkan kamp transit, dan memperkuat tingkat staf,” kata Min Thein. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah