Pengungsi Uighur di Turki cemas kena deportasi

An Uighur man talks on the phone in front of a Uighur restaurant. Kerem Uzel for The National
479

ISTANBUL (Arrahmah.com) – Seorang pengungsi Muslim Cina menuturkan bahwa dia takut dia akan dikirim kembali ke Cina setelah ditahan di pusat deportasi dekat Istanbul selama lebih dari dua bulan, lapor AFP, Senin (12/8/2019).

Komunitas Uighur di Cina barat laut menghadapi penindasan yang intens dalam beberapa tahun terakhir, dengan perkiraan satu juta mayoritas etnis minoritas Muslim ditahan di kamp-kamp pengasingan yang disebut Beijing sebagai “pusat pendidikan kejuruan”.

Turki adalah satu-satunya negara mayoritas Muslim yang mengkritik kebijakan Cina dan menawarkan perlindungan kepada puluhan ribu pengungsi Uighur.

Namun belakangan ini, kekhawatiran menyebar di masyarakat setelah desas-desus bahwa beberapa warga Uighur dideportasi, terutama seorang wanita dan dua anaknya yang diberikan paspor Tajik dan dibawa ke Tajikistan dari mana mereka dikirim kembali ke Tiongkok.

Kasus terbaru melibatkan seorang pria berusia 29 tahun bernama Aihemaiti Xianmixiding, yang memiliki izin tinggal dan pekerjaan Turki, dan menjalankan sebuah pabrik aksesoris mobil di Istanbul.

Dia ditangkap pada 30 Mei dan sedang diselidiki karena menjadi “salah satu penyandang dana utama” dari “organisasi teroris” yang tidak dikenal yang disebut Gerakan Nasional Uighur, menurut dokumen pengadilan.

“Saya belum pernah mendengar tentang (organisasi ini) sebelumnya,” kata Xianmixiding kepada AFP melalui telepon dari pusat deportasi Pehlivankoy di provinsi barat laut Kirklareli pada hari Sabtu (10/8).

Dia mengatakan kerabatnya di Cina baru-baru ini dipaksa menandatangani dokumen yang meminta pemulangannya, yang dia khawatirkan merupakan bagian dari upaya untuk menekan pemerintah Turki agar menyetujui deportasinya.

“Saya khawatir karena saya tahu Cina memiliki kapasitas untuk melakukan hal ini. Saya pernah mendengar tentang orang Uighur yang dideportasi dari Turki ke Tajikistan dan, dari sana, ke Cina. Saya khawatir hal yang sama akan terjadi pada saya,” tambahnya.

Istrinya mengatakan pada Minggu (11/8) tidak ada penjelasan mengapa dia ditahan di pusat deportasi daripada di penjara biasa.

Xianmixiding mengatakan puluhan warga Uighur lainnya ditahan di pusat yang sama, tetapi sebagian besar dibebaskan setelah pertemuan antara pemimpin masyarakat Uighur dan Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu pada 2 Agustus. Xianmixiding mengatakan masih ada delapan warga Uighur di pusat itu.

Istrinya, Ekide yang berusia 25 tahun, menangis saat dia menggambarkan situasi suaminya.

“Dia adalah pria yang sangat pekerja keras. Kami menghindari apa pun yang bisa membuat kami kesulitan. Yang paling penting baginya adalah memastikan anak-anaknya akan memiliki masa depan yang baik,” katanya kepada AFP.

“Saya khawatir mereka akan mengirimnya ke Tajikistan dan kemudian Cina.”

Xianmixiding mengatakan dia telah menerima ancaman dari Cina melalui layanan pesan WeChat sejak meninggalkan negara itu pada tahun 2016.

“Polisi mengatakan kepada saya, ‘Kami akan membawa anda kembali, tunggu saja’,” katanya.

Sementara itu, karena Turki memulai hari libur Idul Adha, pemerintah tidak dapat memberikan komentar.

Dalam sebuah konferensi pers bulan lalu, para pejabat imigrasi menyangkal mereka akan mengirim orang-orang Uighur kembali ke Cina, meskipun mereka juga mengatakan para pengungsi yang dihukum karena kejahatan dapat kehilangan status tempat tinggal mereka.

Ditanya tentang kasus Zinnetgul Tursun – wanita yang dikirim kembali ke Tajikistan bersama dua anaknya – para pejabat mengatakan dia telah memasuki Turki secara ilegal dan diklaim sebagai warga negara Tajik oleh kedutaan Tajikistan.

“Ada klaim (Zinnetgul Tursun) bukan orang Tajik, tetapi (kedutaan orang Tajik) bersikeras bahwa dia adalah warga negara mereka. Kami akan mencari tahu apa yang terjadi. Kami tidak pernah mendeportasi warga Uighur dari Turki ke Cina,” kata Ramazan Secilmis, seorang pejabat senior di kantor imigrasi Turki.

Aktivis Uighur mengatakan mereka khawatir Tajikistan bertindak di bawah perintah Beijing untuk memfasilitasi deportasi melalui wilayahnya.

Komunitas itu terperangkap dalam posisi yang sulit karena Turki sangat bermurah hati pada saat banyak negara mayoritas Muslim lainnya meninggalkan mereka karena takut membuat marah Cina. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.